32 Pemda Kompak Tolak Hasil Audit BPKP Soal Honorer K1

Selasa, 28 Mei 2013 , 23:46:00
JAKARTA--Hasil rekomendasi tim audit yang dinakhodai Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP) mendapatkan protes dari daerah. Akibatnya, 8.724 honorer kategori satu (K1) terkatung-katung nasibnya.

"Semua rekomendasi BPKP atas hasil audit tujuan tertentu (ATT) disanggah 32 daerah. Protes ini ditujukan langsung kepada Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (KemenPAN-RB)," ungkap Kabag Humas Badan Kepegawaian Negara (BKN) Tumpak Hutabarat yang ditemui JPNN di kantornya, Selasa (28/5).

Protes pemda terhadap hasil ATT ini tidak hanya karena rekomendasi memenuhi kriteria (MK) atau tidak memenuhi kriteria (TMK). Tapi juga rekomendasi otorisasi, di mana harus ada surat keterangan dari pejabat pembina kepegawaian (PPK) yang saat ini menjabat. Di samping kewajiban daerah melampirkan surat pelimpahan kewenangan untung mengangkat honorer.

"Banyak daerah yang memerlukan otorisasi karena tenaga honorernya diangkat bukan oleh PPK, tidak terima dengan rekomendasi BPKP. Mereka beralasan, pejabat yang mengangkat sudah tidak ada lagi. Sementara PPK yang baru enggan memberikan surat keterangan," terangnya.

Adapun honorer K1 yang diwajibkan otorisasi tersebar di Pemkab Aceh Besar sebanyak 333 honorer, Pemkab Aceh Tenggara (10), Pemkab Simeulue (10), Pemkab Aceh Singkil (110), Pemkab Aceh Tamiang (60), Pemkot Sabng (33), Pemkot Medan (143), Pemkab Solok Selatan (2), Pemkab Ogan Komering Ulu (119), Pemkab Tulang Bawang (52), Pemkbat Bekasi (18), Pemkab Purworejo (129), Pemkab Nganjuk (1178), Pemprov Kalimantan Timur (48), Pemkab Bolaang Mongondow (93), Pemprov Gorontalo (24), Pemkab Toli-Toli (17), Pemkab Jeneponto (62), Pemkab Luwu Utara (42), Pemkot Baubau (88), Pemprov Bali (16), Pemkab Rote Ndao (30), Pemkab Manggarai Barat (19), Pemprov Papua (380), Pemkab Mimika (433), Pemprov Kepulauan Riau (46), dan Pemprov Sulawesi Barat (28).

Ditambahkan Tumpak, pemerintah pusat sebenarnya tidak memberikan peluang untuk menyanggah hasil ATT BPKP. Hanya saja karena ketidakpuasan daerah membuat mereka ramai-ramai membuat surat sanggahan ke MenPAN-RB.

"Sebenarnya tidak semua honorer K1 yang diotorisasi. Ada yang MK dan TMK, tapi karena daerah menolak hasil rekomendasi BPKP, jadinya yang sudah MK belum bisa mendapatkan nomor induk pegawai (NIP). Lantaran BKD tidak mau mengajukan berkas penetapan NIP dengan alasan tidak puas dengan hasil auditnya," tandasnya. (Esy/jpnn)

erwin 25.04.2014 | 15:51 WIB
tlng pak bkn v11 plg terbitkanlah nip kami honorer k1 otorisasi.trims
ahmad 25.09.2013 | 16:48 WIB
memang aneh sayahonor 2005 sd sekarang samadgn teman2 yg mk tapi kamikok tmkalasanya gajiterputus siapa mau kerja ngakdigaji alasan ngak masukaka
ahmad 25.09.2013 | 16:48 WIB
memang aneh sayahonor 2005 sd sekarang samadgn teman2 yg mk tapi kamikok tmkalasanya gajiterputus siapa mau kerja ngakdigaji alasan ngak masukaka
jamal 29.08.2013 | 10:42 WIB
kalau memang kriterianya begitu, ya mau diapa lagi
Hanura 18.08.2013 | 22:56 WIB
Saya dan 17 teman saya punya sk bupati,sama seperti teman saya yg msk mk.eh kok cuma kami yg masuk otorisasi,.oku induk perjuangkan dong.
pejuang nganjuk 31.07.2013 | 19:58 WIB
banyak kecurangan di kab. nganjuk toolooong di sikapi
amir mustam 24.07.2013 | 19:05 WIB
betul2 bikin kecewa, pengumuman pertama kami dinyatakan MK tapi kenapa dinyatakan TMK lagi, plingplang....
DAI PITAY 22.07.2013 | 07:56 WIB
Pemerintah pusat tidak adil,,bagaimana mungkin kami yang awalnya sudah MK tiba-tiba dinyatakan TMK,,BPKP
jayadi 16.07.2013 | 13:17 WIB
ayo lanjutkan
aby sahadani 12.07.2013 | 10:09 WIB
PAK KAPAN PEMBERKASAN HONOR K1 YANG SUDAH DIPRIPIKSI ULANG KOK LAMA KATAX BULAN 7 KOK SAMPAI SKRNG BLOM TLONG DONG PAK DIKNAS UDAH PRAJAB .......
ogan 09.07.2013 | 04:04 WIB
Pemerintah tidak adil..di oku sumsel sk sama tempat kerja sama,ada yg diminta otorisasi,ada yg tidak bedanya dimana........
Hamka 07.07.2013 | 21:07 WIB
Pemerintah seharusnya prioritaskan dlu K1 baru terima K2,, secara logika sj msa' K1 sj blom bres terima lgi K2,, pasti tambah pusinggggggggg.
muhammad huntoro 06.07.2013 | 17:23 WIB
PEMBERKASANNYA LANGSUNG KE BKN JA....KRN KASIHAN YG MK TAPI BLM DAPT NIP KRN 'KEBIJAKAN' BKD...YG TDK TERIMA KEPTSN BKN
moh. bisri effendi 01.07.2013 | 10:21 WIB
pak mentri, gunakan hati nurani untuk pengangkatan honorer k1 nganjuk, smga keinginan kita terkabul cpns amin
bill 28.06.2013 | 14:53 WIB
Para pemimpin, Perhatikan K1 dulu...K2 ntar2 aja, bersikap adillah...toh itu ga memberatkan beban daerah...
MORA 24.06.2013 | 08:14 WIB
HARUS DIAUDIT KEMBALI PNS YANG DARI HONORER KALO MATA MEREKA MAU MELIHAT, OTAK MEREKA MAU BERFIKIR DAN TELINGA MEREKA TIDAK TULI .....
adi.S.Pd.I 22.06.2013 | 12:43 WIB
PREKK!!!!!
dap 19.06.2013 | 05:08 WIB
setahun yg ll,honorer diumumkan, sudah syukuran,SK belum ada ditangan. Thn 2012 SK per 1 januari diundur 1 des 2012,
forum honorer NTB 18.06.2013 | 08:51 WIB
BPKP harus adil kami juga direkomendasikan TMK karna pembayaran terputus. Tapi kalo saya lihat hasil ATTnya pun sama dengan permasalahannya kita
jakaria 15.06.2013 | 15:21 WIB
wahai pejabat yang terhormat kami hanya rakyat kecil tolong jangan buat kami kecewa lg
pusat 14.06.2013 | 14:39 WIB
sudalah gajinya tak jelas kok malah itu saratnya... sabar sajalah... kita ini kan hanya bisa nerima..
bambang 13.06.2013 | 14:06 WIB
utamakan yang K1 saja lainnya K2, K3 dst anggap angin lalu saja tdk usah diperhatikan karena hanya titipan dan manipulasi data yg sesungguhnya biar negara tidak kelebihan beban anggaran hanya untuk membayar penipu penipu
Orang yang didzolimi 11.06.2013 | 19:15 WIB
Pr Pejabat tlnglah cari pahala seumur hidup 1 kali aja utk honorer K1 insya Allah amal pr Pejabat dunia akhirat langgeng krn sdh menolong K1 Amin
honorer K1 11.06.2013 | 11:08 WIB
klo daerah minta otorisasi trus yg pusat dan sudah nyata di gaji APBN knp masih dipersulit lha pak..
Sang Pengembara 11.06.2013 | 10:43 WIB
Sudah beberapa kali honorer melakukan pemberkasan ulang, mau sampai kapan nasib kami dipermainkan. Mana janji manismu....
Tutik malikah 10.06.2013 | 19:42 WIB
Malang kok tdk dsebut ya, trs 31 gb apbn 2004 itu termasuk yg mana ya pak? oalah pak2 mbok sgr dselesaikan 6 bln lho kt blm gjian ksihan dong semua kan pnya kluarga. kalau toh menurut bpkp gaji kt dr anggaran yg tdk seharusnya mbok ya jg djdkan alasan. kslahan kan di atas, yg buat aturan jg di atas sana. buat dong kebjakan yg dpt mnyelesaikan. tanpa ada kbjakan yg sesuai dg knyataan akan menggantung kt, sampai kapan! 2013 kburu habis lho
sibejo 10.06.2013 | 16:58 WIB
Betul betul betul......
K1 Maju terus pantang mundur
sabar 09.06.2013 | 15:16 WIB
k1 habis gelap terbitlah terang hidup honorer k1 gusti nboten sare
bejo 08.06.2013 | 11:45 WIB
JIKA HASIL ATT SANGAT MENGECEWAKAN NONORER K1.MENPAN DAN BKN HARUS MELAKUKAN AUDIT TERHADAP BERKAS TENAGA HONORER YANG SEKARANG SUDAH MENJADI PNS
ogut 08.06.2013 | 09:24 WIB
dari dulu memang tak sk untk hk1 yang ditanda tangani oleh pejabat PPK, apalagi daerah terpencil seperti guru SD mereka sdh bekerja puluhan tahun
jokbas77 08.06.2013 | 05:58 WIB
hasil audit BPKP 32 daerah mengecewakan banyak honorer k1 tersingkir karena audit yg tak akurat ...padahal telah bekerja bertahun - tahun,adilkah
TIO ANGARA 07.06.2013 | 09:06 WIB
Hasil ATT Dari BPKP Saya Rasa sudah akurat ini tdk boleh di protes lagi oleh PEMDA karna dokumen honorer K1 PALSU.KAMI RAKYAT MENGINKAN KEADILAN
sibejo 03.06.2013 | 07:53 WIB
Betul betul betull
K2 emang banyk yg ASPAL.
Mreka dah kongkalikong ma kepsek.
Coba surh nunjukkn absensinya tahn itu.
Pasti jwbny sudh hilang kek, ato dah dimakan tikus kek. Ihik ihik ihik
LAPINDO BAKRIE 02.06.2013 | 11:38 WIB
HONOR K2 BANYAK YANG ASPAL TAHUNNYA, RATA2 DIMUNDURKAN TAHUNNYA SUPAYA MASUK, KALAU K1 RATA2 BENAR KARENA ADA YG DARI PTT ASLI DAN GURU GBS.
to Lapindo 01.06.2013 | 06:56 WIB
Hai lapindo klo anda manusia tdk asal ngomong..... jangan2 setn yg mirip manusia selalu mengacaukan negara ini yg sedang menyelesaikan masalah.
jokbas77 01.06.2013 | 06:37 WIB
32 daerah kompak tolak hasil audit BPKP terhadap honorer k1 , ini perlu didukung ...karena BPKP tak pernah merasakan pahit getirnya jadi honorer
Honorer K1 31.05.2013 | 13:11 WIB
nasib....nasib, karena kerja asal-asalan ATT BPKP membuat saya yg MK menjadi TMK. kerja yg bener dong, jgn makan gaji buta
Honor K2 31.05.2013 | 10:59 WIB
Hayo segera bereskan K2 jangan dimolorkan lagi jadwalnya Pemilu hanya tinggal beberapa bulan lagi
dian 30.05.2013 | 21:25 WIB
kasian nganjuk jd pioner nasional mlah ktinggalan tdk hanya 1178 saja ada lg yg 110 itu berkas sama dgn yg 1178. hanya ksalahan nma aj pdhal mreka juga menggabdi mulai 2002/2003 sudah trima honor yg bersumber dari APBD sampai skarang.gara2 slah ketik nma d spj saja .misalnya namanya yg benar BASONI tp d spj 2005 pek nmanya BASORI ATO JONI EKO PRASETYO D SPJ NMANY JONY EKO PRASETYO G MN CRA BPKP MENGAUDITNYA KASIAN NASIB MEREKA PADAHAL SAMA2 HONORER YG SUMBER PENHASILANNYA BERSUNBER DR APBD PERHATIKAN NGANJUK BIIISSSMMIILLAAH
pasrah 30.05.2013 | 20:36 WIB
NGGAK USAH HERAN LAPINDO DARI DULU MEMANG BEGITU KARENA DIA ITU ADALAH ANAK BUAHNYA KLEWANG,WAJAHNYA JUGA MIRIP KLEWANG,MENJIJIKKAN.
NN 30.05.2013 | 19:59 WIB
Kita tunggu aja khususnya kinerja pemerintah pusat dalam menyelesaikan gejolak reformasi birokrasi yang berlarut-larut.....semoga menemukan titik terang yang bisa membawa angin perubahan
Honorer 30.05.2013 | 19:09 WIB
Maju terus, pantang mundur.ox
sibejo 30.05.2013 | 18:59 WIB
K1.........
Sekarang u lg ngapa?
K2 ........
Udah siapin itu blum?
Honorer K1 30.05.2013 | 13:34 WIB
Yang sabar saja...semua nanti akan indah pada waktunya
Honorer K1 30.05.2013 | 13:34 WIB
Yang sabar saja...semua nanti akan indah pada waktunya
Honorer K1 30.05.2013 | 13:34 WIB
Yang sabar saja...semua nanti akan indah pada waktunya
zalfa 30.05.2013 | 12:02 WIB
hei lapindo jangan asal ngomong, awalnya kami memang tdk menuntut jd pns tp krn pemerintah yang memberikan harapan dg mengeluarkan PP 48,,,,,,
honorer pasrah 30.05.2013 | 10:21 WIB
Ya,.Allah berilah kami smua jln keluar agar SK kami bisa cpat diproses,..amiin
AntiLapindo 30.05.2013 | 06:56 WIB
Hei Kau yang mengaku lapindo di bawah...kau didoakan ribuan orang menjadi orang ga berguna,banyak omong doang, miskin harta, anak turunmu ga ada yang bahagia sampai 7 turunan, dan kau segera mampus ke neraka...sok belagu kau...kalo gue tau kau sudah mampus berkalang tanah kau...mulutmu nerakamu..
Lapindo 30.05.2013 | 06:40 WIB
Kambing2 Honorer Bikin Pusing Banyak Orang... Waktu masuk Awal Tidak menuntut Jadi PNS,, di SK Kontrak juga begitu.. ini kok berbalik Semua.....
Lapindo 30.05.2013 | 06:40 WIB
Kambing2 Honorer Bikin Pusing Banyak Orang... Waktu masuk Awal Tidak menuntut Jadi PNS,, di SK Kontrak juga begitu.. ini kok berbalik Semua.....
Lapindo 30.05.2013 | 06:40 WIB
Kambing2 Honorer Bikin Pusing Banyak Orang... Waktu masuk Awal Tidak menuntut Jadi PNS,, di SK Kontrak juga begitu.. ini kok berbalik Semua.....
Lapindo 30.05.2013 | 06:40 WIB
Kambing2 Honorer Bikin Pusing Banyak Orang... Waktu masuk Awal Tidak menuntut Jadi PNS,, di SK Kontrak juga begitu.. ini kok berbalik Semua.....
Lapindo 30.05.2013 | 06:40 WIB
Kambing2 Honorer Bikin Pusing Banyak Orang... Waktu masuk Awal Tidak menuntut Jadi PNS,, di SK Kontrak juga begitu.. ini kok berbalik Semua.....
Lapindo 30.05.2013 | 06:40 WIB
Kambing2 Honorer Bikin Pusing Banyak Orang... Waktu masuk Awal Tidak menuntut Jadi PNS,, di SK Kontrak juga begitu.. ini kok berbalik Semua.....
Lapindo 30.05.2013 | 06:40 WIB
Kambing2 Honorer Bikin Pusing Banyak Orang... Waktu masuk Awal Tidak menuntut Jadi PNS,, di SK Kontrak juga begitu.. ini kok berbalik Semua.....
Lapindo 30.05.2013 | 06:40 WIB
Kambing2 Honorer Bikin Pusing Banyak Orang... Waktu masuk Awal Tidak menuntut Jadi PNS,, di SK Kontrak juga begitu.. ini kok berbalik Semua.....
Lapindo 30.05.2013 | 06:40 WIB
Kambing2 Honorer Bikin Pusing Banyak Orang... Waktu masuk Awal Tidak menuntut Jadi PNS,, di SK Kontrak juga begitu.. ini kok berbalik Semua.....
jembut asuwar abu gosong 30.05.2013 | 06:39 WIB
KENAPA JPNN MEMBERITAKAN PEMERINTAH DAERAH TERUS PADAHAL PERMASALAHANNYA JUGA SAMA DI HONORER PEMERINTAH PUSAT (KEMENTERIAN) IMBANG DONG BROOO...
zalfa 30.05.2013 | 00:35 WIB
Harusnya dari awal pemerintah jangan dulu mempublikasikan hasil verval kalau harus ada ATT, stlh dinyatakan valid br dipublikasikan
cakifff 29.05.2013 | 21:07 WIB
Ya Allah.. Rencana apa lg untk kami yg benar2 mengabdi honorer jadi korban politik padahal merka sendiri yg membuat peluang pembeludakan data karena perekaman data yg serba felxible.. Ahirnya kputusan ttg pengangkatan jg flexiblee aliass melarrr molorrr..
orang waras 29.05.2013 | 20:34 WIB
kesalahan:BKN menyuruh honorer ngadu kepada BKD kalo ada honorer piktif, padahal masalahnnya ada di BKD (lapor ada maling sama sarang penyamun)
Honor K2 29.05.2013 | 16:45 WIB
Untuk K1 sudah selesai yg TMK harap koreksi diri sendiri jgn memaksakan diri, sekarang saatnya segera tuntaskan K2 jangan dimolorkan lagi tesnya.
iwan 29.05.2013 | 15:51 WIB
hasil audit att semuanya formalitas aja itu sbb dikab. oku anak sekda bisa masuk mk padahal tgl sk 25 desember 2004, itukan hari libur...
H1 29.05.2013 | 14:20 WIB
Kota batam gimana itu masih ada sisa 78 honor k1 yg terkatung tak jelas, padahal sudah mengabdi sejak tahun 2003
dian 29.05.2013 | 12:52 WIB
kasian nganjuk jd pioner nasional mlah ktinggalan tdk hanya 1178 saja ada lg yg 110 itu berkas sama dgn yg 1178. hanya ksalahan nma aj pdhal mreka juga menggabdi mulai 2002/2003 sudah trima honor yg bersumber dari APBD sampai skarang.gara2 slah ketik nma d spj saja .misalnya namanya yg benar BASONI tp d spj 2005 pek nmanya BASORI ATO JONI EKO PRASETYO D SPJ NMANY JONY EKO PRASETYO G MN CRA BPKP MENGAUDITNYA KASIAN NASIB MEREKA PADAHAL SAMA2 HONORER YG SUMBER PENHASILANNYA BERSUNBER DR APBD PERHATIKAN NGANJUK BIIISSSMMIILLAAH
Pegawai honorer aceh 29.05.2013 | 11:29 WIB
Yg kami minta kepada pimpinan pusat cuma status tidak untuk yg lain, salam referendum.
Honor K2 29.05.2013 | 09:11 WIB
Honor K1 uda beres yang TMK jangan diladeni lagi itu terlalu memaksakan diri, sekarang saatnya menyelesaikan K2 sesuai jadwal yang diamanatkan PP
alex purba 29.05.2013 | 08:56 WIB
pengabdian yg sia-sia
BEBE 29.05.2013 | 08:55 WIB
dari 32 yang perlu otorisasi itu memang layak untuk diangkat. mohon pejabat tidak arogan dan berpikir jernih dalam menyikapi masalah ini.
pasrah 29.05.2013 | 08:31 WIB
Kami Hon.k1 dr Kab. Kampar tdk trmasuk di ATT tp smpai skrang jg tidak tahu nasib kami,masih TMK atau sdh MK,ini sdh hampir habis kesabaran kami.
Honorer Juga Manusia 29.05.2013 | 07:59 WIB
Terserah Kalian ajalah,,,,
udah malesssssssss
Honorer Juga Manusia 29.05.2013 | 07:59 WIB
Terserah Kalian ajalah,,,,
udah malesssssssss
djae 29.05.2013 | 06:46 WIB
itu pemerintah , demo aja biar tahu rasa nasib honorer yg selalu tdk diperjuangkan ,padahal udah puluhan tahun mengabdi ,dasar-dasar pemimnpin !