Berita Daerah
Senin, 27 Januari 2014 , 02:06:00

Inilah Kronologi Banjir Bandang di Sulut

Pencarian korban banjir bandang di laut Desa Nameng, Kecamatan Siau Barat Utara, Kabupaten Sitaro, Sulawesi Utara masih terus dilakukan BPBD dibantu dengan aparat kepolisian dan TNI, Minggu (26/1). Foto: ROFNI LOLAEN/ Manado Post/JPNN.com

MANADO - Banjir bandang kembali menerjang wilayah Provinsi Sulawesi Utara (Sulut). Setelah sebelumnya menghantam Kota Manado, kali ini air bah kembali terjadi di Kabupaten Kepulauan Siau Tagulandang Biaro (Sitaro), Sabtu (25/1).

Berdasarkan laporan Manado Post (JPNN Group), 2 orang tewas, 6 orang luka-luka, dan 31 masih hilang dalam kejadian ini. Satu rumah terbawa derasnya air dan dua rumah lainnya mengalami rusak berat. (mnd/awa/jpnn)

Banjir Bandang Datang Tanpa Diduga

- Sabtu pagi perahu dipenuhi 39 penumpang Desa Nameng Kecamatan Siau Barat Utara Kabupaten Sitaro Provinsi Sulawesi Utara, siap-siap berlayar ke Kota Ulu, kabupaten yang sama.
- Jarak Nameng ke Ulu sekira 1,5 jam.   
- Pukul 08.00 Wita, kabut tebal menyelimuti Nameng kemudian hujan deras disertai angin kencang
- Pukul 09.00 kapal segera berangkat
- Posisi tambatan perahu, berada tepat di mulut sungai
- Tiba-tiba arus air sungai menghantam mereka
- Kapal terbalik, hancur, dan banyak korban tertutup lumpur dan batu. Korban lain, terseret ke laut

Berita Terpopuler

Tessy: Saya Cuma Ingat Siksaannya Saja
Jum'at 05-2-2016, 21:16:00
Tokcer, Regina Sudah Tekdung
Jum'at 05-2-2016, 19:17:00