11 Orang Meninggal Akibat Banjir Bandang di Jasinga, Akses Jalan Terputus

Rabu, 01 Januari 2020 – 22:40 WIB
11 Orang Meninggal Akibat Banjir Bandang di Jasinga, Akses Jalan Terputus - JPNN.COM
Luapan air dari Sungai Cidurian Bogor. Foto: Rishad/Pojokbogor

jpnn.com, BOGOR - Banjir bandang yang terjadi di Kecamatan Jasinga, Kabupaten Bogor, hingga Rabu (1/1) sore telah menyebabkan 11 orang meninggal dunia.

Bahkan, beberapa akses jalan terputus akibat tertutup longsor.

“Saat ini korban ada 11 orang meninggal akibat terbawa arus deras. Sementara beberapa orang yang belum ditemukan, yakni satu orang di Jasinga dan tiga orang di Sukajaya,” kata Bupati Bogor Ade Yasin kepada Radar Bogor, Rabu (1/1).

Ade Yasin menambahkan, untuk medannya sangat berat, bahkan wilayah Kecamatan Sukajaya terputus akses baik ke permukiman maupun ke pemerintahan.

“Rincian korban meninggal di Jasinga satu, Sukajaya tiga, Cibeteng Udik dua, Bojonggede satu, di Desa Sukamulih dua, Harkat Jaya satu balita,” ucapnya.

Lebih lanjut ia menuturkan, tindakan saat ini Pemkab Bogor meminta bantuan ke Basarnas meskipun semua pihak masih sibuk menangani banjir di Jakarta.

“Evakuasi sudah dilakukan sejak pagi, di Jasinga dan korban sementara tinggal di rumah saudara. Sementara evaluasi yang hilang belum terdeteksi. Di setiap kecamatan sudah ada posko,” katanya. (nal)

loading...