Tembok Salah Satu Pesantren di Jember Jebol Diterjang Banjir

Rabu, 20 Januari 2021 – 08:01 WIB
Warga berjalan menyusuri jalan yang masih terendam banjir di Desa Wonoasri, Kecamatan Tempurejo, Kabupaten Jember, Jawa Timur, Selasa (19/1/2021). Foto: ANTARA/ VJ Hamka Agung

jpnn.com, JEMBER - Bencana banjir dan tanah longsor menerjang delapan kecamatan di wilayah Kabupaten Jember, Jatim, dalam sepekan terakhir.

Masyarakat yang terdampak bencana sangat membutuhkan bantuan logistik dan personel dari terutama dari Pemprov Jawa Timur.

BACA JUGA: Area Banjir Bandang di Puncak Bogor Berbahaya

"Banjir melanda tujuh kecamatan dan tanah longsor menerjang dua kecamatan. Ada satu kecamatan yang dilanda banjir dan tanah longsor secara bersamaan yakni Kecamatan Tempurejo," kata Plt Kepala BPBD Jember Satuki di Jember, Rabu (20/1).

Data Pusat Pengendali Operasional (Pusdalops) BPBD Jember menyebutkan, hingga 18 Januari 2021 tercatat bencana banjir dan tanah longsor tersebut tersebar di 18 desa/kelurahan dengan jumlah warga yang terdampak sebanyak 4.178 kepala keluarga (KK).

BACA JUGA: Saat Banjir Bandang Datang Neni Sedang Menyiapkan Sarapan, Ya Allah, Astagfirullah...

Tidak hanya rumah warga, tapi 12 fasilitas pendidikan, tiga fasilitas umum, dan 42 hektare lahan pertanian juga ikut terdampak bencana alam yang mengepung Jember tersebut.

"Banjir melanda Kecamatan Bangsalsari, Tanggul, Gumukmas, Puger, Tempurejo, Ambulu, dan Jenggawah, sedangkan tanah longsor menerjang Kecamatan Patrang dan Tempurejo," tuturnya.

BACA JUGA: Trik Oknum PNS agar Lancar Membawa Perempuan Bukan Bininya ke Hotel, Jangan Ditiru

Di Kecamatan Bangsalsari terdapat satu desa yang terdampak banjir bandang yakni Desa Bangsalsari dengan jumlah warga yang terdampak sebanyak 68 KK dan tiga pondok pesantren terendam banjir.

Bahkan tembok salah satu pesantren tersebut jebol diterjang derasnya banjir bandang yang membawa material kayu dan lumpur.

Banjir juga melanda Desa Tanggul Kulon dan Desa Klatakan di Kecamatan Tanggul dengan jumlah warga yang terdampak sebanyak 86 KK, kemudian di Kecamatan Gumukmas terdapat tiga desa (Desa Karangrejo, Bagorejo, Menampu) dengan 229 KK yang terdampak banjir.

Di Kecamatan Puger terdapat tiga desa yang direndam banjir yakni Desa Mlokorejo, Grenden, Mojosari dengan jumlah warga terdampak 1.283 KK dan satu pesantren juga terendam banjir.

ADVERTISING
ADVERTISING

Sedangkan di Kecamatan Ambulu terdapat dua desa yang diterjang banjir yakni Desa Sabrang dan Andongsari dengan jumlah warga terdampak sebanyak 337 KK, selanjutnya Desa Cangkring di Kecamatan Jenggawah dengan jumlah warga yang terdampak 106 KK.

Banjir terparah berada di Kecamatan Tempurejo dengan lima desa yang terendam yakni Desa Andongrejo, Curahnongko, Sidodari, Curahtakir, dan Desa Wonoasri dengan jumlah warga terdampak sebanyak 2069 KK, delapan fasilitas pendidikan dan satu fasilitas umum terendam banjir, serta satu jembatan rusak berat.

"Untuk longsor di Dusun Bandealit, Desa Andongrejo di Kecamatan Tempurejo berdampak pada akses jalan terputus karena tertutup material longsor hingga menyebabkan 500 KK terisolir," katanya.

Kemudian longsor di Kelurahan Bintoro, Kecamatan Patrang menyebabkan tiga rumah warga terancam dampak longsor susulan karena kontur tanah di wilayah setempat sangat labil.

Ia menjelaskan banjir sudah mulai surut dan petugas juga membersihkan tanah longsor, sehingga akses jalan di kawasan Bandealit yang merupakan wilayah Taman Nasional Meru Betiri bisa dilalui kembali.

"Kendati demikian, petugas dan relawan BPBD tetap siaga terhadap banjir dan tanah longsor susulan mengingat curah hujan masih cukup tinggi di Kabupaten Jember," ujarnya.

Satuki mengatakan upaya yang sudah dilakukan BPBD Jember dan instansi terkait yakni mendirikan posko siaga di Kantor Desa Wonoasri, distribusi logistik, dan mendirikan dapur umum.

"Selain itu juga didirikan posko pengungsi dan kesehatan, mendistribusikan air bersih, pembersihan material longsor, dan mengevakuasi kelompok rentan seperti lansia, ibu hamil, dan anak-anak," katanya. (antara/jpnn)

Kamu Sudah Menonton Video Terbaru Berikut ini?

Read more...

Terpopuler