Alexa Analytics
JPNN.com App
Aplikasi Berita Terbaru dan Terpopuler
Dapatkan di Play Store atau Apps Store
Kasus Percobaan Pembunuhan Presiden Timor Leste

Angelita Pires Dituduh sebagai Motivator

Senin, 13 Juli 2009 – 15:26 WIB
Angelita Pires Dituduh sebagai Motivator - JPNN.COM
SIDANG - Angelita Pires, mantan kekasih Alfredo Reinaldo, pemimpin pemberontak yang tewas saat percobaan pembunuhan Presiden Timor Leste Jose Ramos-Horta, kini harus bersiap memasuki masa persidangan. Foto: AFP.
DILI - Seorang wanita Australia, Angelita Pires, termasuk di antara 27 orang yang kini tengah dibawa ke meja hijau, dalam kasus percobaan pembunuhan Presiden Timor Leste, Jose Ramos-Horta. Namun, sebagaimana diberitakan situs BBC, Senin (13/7), Pires yang pada saat kejadian berstatus sebagai kekasih pemimpin pemberontak, Alfredo Reinaldo, bersikeras bahwa dirinya tak bersalah.

Seperti diketahui, kejadian tak terduga namun cukup membingungkan itu, terjadi pada 11 Februari 2008 lalu, di kediaman Romos-Horta. Tak bisa dipastikan bagaimana peristiwanya berlangsung, selain fakta bahwa terjadi tembak-menembak saat itu antara pasukan penjaga sang presiden dengan para serdadu pemberontak. Dalam kejadian yang disebut oleh Presiden Xanana Gusmao sebagai percobaan kudeta tersebut, selain Ramos Horta yang terluka, Alfredo Reinaldo sendiri dan seorang pemberontak lainnya justru tewas.

Belakangan, Angelita Pires, wanita berusia 43 tahun yang memiliki dua kewarganegaraan - Australia dan Timor Leste - tersebut, mengungkapkan kepada wartawan bahwa dirinya tidak diberikan kesempatan untuk bersiap menghadapi kasus ini. "Saya telah berjuang untuk mendapatkan akses terhadap kasus ini, guna mengetahui tuduhan apa sebenarnya yang dikenakan atas saya," katanya.

Yang jelas, perkiraan sejauh ini adalah bahwa jaksa akan menuntut Pires dengan tuduhan telah ikut memotivasi sang kekasih untuk membunuh presiden dan perdana menteri negeri itu. Sementara, salah seorang pengacara Pires dari Australia, Jon Tippett QC, mengatakan bahwa kasus terhadap kliennya sebenarnya "masihlah belum jelas dan tak memadai".