Alexa Analytics
JPNN.com App
Aplikasi Berita Terbaru dan Terpopuler
Dapatkan di Play Store atau Apps Store

Benarkah Australia Tak Aman Bagi Mahasiswa Asal Tiongkok dan Asia?

Kamis, 11 Juni 2020 – 15:31 WIB
Benarkah Australia Tak Aman Bagi Mahasiswa Asal Tiongkok dan Asia? - JPNN.COM
A Chinese tourist takes a picture from the steps of the Sydney Opera House in central Sydney June 18, 2013. Foto: ABC

Menjelang dimulainya kembali masa perkuliahan di Australia pada bulan Juli, perdebatan mengenai keamanan mahasiswa asing semakin menguat. Kalangan mahasiswa asal China khususnya, memiliki pandangan yang beragam.

Mayoritas mahasiswa China yang kuliah di luar negeri memilih Australia sebagai tempat menuntut ilmu. 73 persen dari mereka disalurkan oleh para agen pendidikan.

Menurut data Departemen Pendidikan Tinggi, sekitar 60 persen mahasiswa asing di delapan universitas ternama Australia atau 'Group of Eight' adalah mahasiswa asal China.

Kedelapan perguruan tinggi tersebut meliputi University of Adelaide, Australian National University (ANU), University of Melbourne, Monash University, University of New South Wales (UNSW), University of Queensland, University of Sydney, dan University of Western Australia.

Perinciannya, sekitar 69 persen mahasiswa asing di University of Sydney berasal dari China, 66 persen di UNSW, 56 persen di University of Melbourne dan 57 persen di Monash University.

Benarkah Australia Tak Aman Bagi Mahasiswa Asal Tiongkok dan Asia? Photo: Suasana kampus UNSW. Sekitar 66 persen mahasiswa asing di sini berasal dari China. (Facebook: UNSW)

 

Selain itu, di perguruan tinggi bidang teknologi seperti RMIT di Melbourne, 37 persen mahasiswa asing berasal dari China, serta 53 persen di University of Technology Sydney (UTS).

Data pendaftaran mahasiswa asing pada ke-10 perguruan tinggi tersebut di tahun 2018 menunjukkan ada sekitar 110.000 mahasiswa asing asal China dengan kontribusi SPP sekitar AU$3,1 miliar atau sekitar Rp31 triliun.

loading...