Alexa Analytics
JPNN.com App
Aplikasi Berita Terbaru dan Terpopuler
Dapatkan di Play Store atau Apps Store

Benarkah Wanita Hamil Berisiko Terjangkiti Virus Corona?

Rabu, 04 Maret 2020 – 23:45 WIB
Benarkah Wanita Hamil Berisiko Terjangkiti Virus Corona? - JPNN.COM

jpnn.com, JAKARTA - Wanita hamil telah lama diperingatkan tentang risiko potensial tertular virus influenza. Pertanyaan tentang seberapa berbahayanya virus corona (COVID-19) terhadap wanita hamil pun bermunculan.

Sebab, virus corona sangat baru. Bahkan, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) saat ini tidak memiliki informasi dari laporan ilmiah yang diterbitkan tentang kerentanan wanita hamil terhadap virus.

"Wanita hamil mengalami perubahan imunologis dan fisiologis yang mungkin membuat mereka lebih rentan terhadap infeksi pernapasan virus, termasuk COVID-19," kata CDC, seperti dilansir laman MSN, Selasa (3/3).

Wanita hamil mungkin juga berisiko untuk penyakit parah, morbiditas, atau kematian dibandingkan dengan umum populasi seperti yang diamati dalam kasus infeksi coronavirus terkait lainnya (termasuk coronavirus sindrom pernafasan akut yang parah (SARS-CoV), coronavirus sindrom pernafasan Timur Tengah (MERS-CoV)] dan infeksi pernapasan virus lainnya, seperti influenza selama kehamilan.

CDC mengatakan bahwa wanita hamil harus terus melakukan tindakan pencegahan biasa untuk menghindari infeksi, seperti sering mencuci tangan dan menghindari kontak dengan orang yang sakit. CDC juga menyarankan fasilitas kesehatan untuk wanita hamil terisolasi yang terinfeksi COVID-19 dari pasien lain.

Gejala coronavirus termasuk batuk, sesak napas dan demam, yang terakhir bisa menyebabkan masalah bagi wanita hamil. Mereka yang mengalami demam tinggi selama trimester pertama kehamilan bisa mengalami peningkatan risiko untuk cacat lahir tertentu. "Kami tidak memiliki informasi tentang informasi hasil kehamilan yang merugikan pada wanita hamil dengan COVID-19," kata CDC.

Kehilangan kehamilan, termasuk keguguran dan lahir mati, telah diamati dalam kasus infeksi dengan coronavirus terkait lainnya (SARS-CoV dan MERS-CoV) selama kehamilan. Ada juga beberapa laporan dari Tiongkok tentang kemungkinan penularan vertikal antara ibu yang terinfeksi dan bayi selama persalinan, tetapi hal itu mereka masih diperdebatkan.

CDC mengatakan ini tetap merupakan faktor yang tidak diketahui, tetapi dalam serangkaian kasus kecil, virus tidak terdeteksi dalam sampel cairan ketuban atau ASI. Ada juga data yang terbatas tentang apakah bayi yang lahir dari ibu dengan COVID-19 berisiko terhadap dampak kesehatan yang merugikan atau jangka panjang. Apa pun itu, bayi yang lahir dari ibu dengan COVID-19 yang dikonfirmasi harus diisolasi.

loading...