Alexa Analytics
JPNN.com App
Aplikasi Berita Terbaru dan Terpopuler
Dapatkan di Play Store atau Apps Store

Cak Samsul: Covid-19 Membuat Banyak UMKM Tiarap

Rabu, 08 Juli 2020 – 22:17 WIB
Cak Samsul: Covid-19 Membuat Banyak UMKM Tiarap - JPNN.COM
Ilustrasi COVID-19. Foto: diambil dari pixabay

jpnn.com, JAKARTA - Usaha Mikro Kecil dan Menengah atau UMKM sudah terbiasa menerima ujian. Namun, ujian karena pandemi Covid-19 kali ini berbeda. Sebab, tidak ada kisi-kisi persoalan yang harus dihadapi mengingat belum pernah terjadi di belahan negara mana pun. 

“UMKM biasa terima ujian. UMKM biasa melalui berbagai cobaan. Kali ini ujian terbesar adalah Covid-19.  Parahnya, ujian ini tidak pernah ada bocoran kisi-kisi, dan tidak pernah ada pelajaran pelajaran sebelumnya,” kata Founder Fokus UMKM dan CEO Lunas Cak Samsul Hadi dalam Webinar "Satukan Negeri, Majukan UMKM" yang digagas JPNN.com, Genpi.co dan BNI, Rabu (8/7).

Ia mengakui ujian karena pandemi Covid-19 ini berbeda dengan apa yang pernah dialami UMKM selama ini. Covid-19 datang tanpa diketahui, dan membuat semuanya berubah. “Di situlah kemudian petaka ini kami rasakan,” tegasnya.

Menurut Cak Samsul, perubahan yang tidak disangka itu menghantam jantung bisnis yakni pemasaran. Sebab, orang tidak boleh bergerak, bepergian, maupun berdekatan.           Cak Samsul mengakui UMKM tidak pernah bersiap untuk menghadapi kondisi ini. “Di situlah pasar berubah, berkurang, bahkan ada yang mati sama sekali karena pasar, mal, tidak boleh dibuka untuk mencegah penyebaran Covid-19,” kata dia.

Cak Samsul bersama organisasinya telah melakukan pendataan kurang lebih sebulan sejak April 2020, terkait UMKM yang terkena dampak pandemi Covid-19. “Khusus untuk UMKM yang kami dampingi, yang terdampak langsung itu ada 3593 UMKM,” ungkapnya.

Cak Samsul dan kawan-kawan kemudian menyiapkan pendampingan untuk membantu UMKM yang mengalami kesulitan akibat pandemi Covid-19. “Kami siapkan 407 mentor di 33 provinsi. Proses mentoring sebagian besar dilakukan online, karena tidak memungkinkan untuk bertemu langsung,” kata Cak Samsul.

Dia mengatakan, berdasar persoalan yang dihadapi, ada tiga alternatif penyelesaian yang bisa diambil oleh UMKM dalam menghadapi persoalan ini. Menurutnya, yang paling ideal adalah melakukan adaptasi atau menyesuaikan dengan perubahan perilaku konsumen.

Sebab, di masa Covid-19, konsumen lebih memerhatikan kesehatan, banyak tidak keluar rumah, dan kebanyakan melakukan order melalui sarana digital. Namun, Samsul menyayangkan tidak semua bidang bisnis dan usaha bisa beradaptasi. Contohnya, perhotelan, transpotasi, pariwisata dan lainnya. “Maka pilihan kedua adalah pivot, yakni berubah drastis melakukan hal yang selama ini tidak dilakukan,” ungkapnya.

loading...