Close Banner Apps JPNN.com
JPNN.com App
Aplikasi Berita Terbaru dan Terpopuler
Dapatkan di Play Store atau Apps Store
Download Apps JPNN.com

Merekrut Santri Menjadi Anggota TNI Langkah Tepat, Begini Alasannya

Rabu, 08 Desember 2021 – 00:59 WIB
Merekrut Santri Menjadi Anggota TNI Langkah Tepat, Begini Alasannya - JPNN.COM
Arsip Foto. Prajurit TNI mengatur antrean santri yang hendak menjalani vaksinasi COVID-19 dalam kegiatan Serbuan Vaksinasi Santri dari Mabes TNI di Pondok Pesantren Girikesumo, Banyumeneng, Mranggen, Demak, Jawa Tengah, Selasa (14/9/2021). (ANTARA FOTO/AJI STYAWAN)

jpnn.com, JAKARTA - Direktur Jenderal Pendidikan Islam Kementerian Agama (Kemenag) M. Ali Ramdhani menilai rencana merekrut para santri menjadi prajurit TNI sangat tepat.

Pasalnya, para santri selama di pesantren telah digembleng pendidikan mengenai kejujuran, kedispilinan dan wawasan.

"Jadi, kami mengapresiasi rencana merekrut alumni pesantren jadi TNI," ujar Ali di Jakarta, Selasa (7/12).

Menurut Ali, modal kejujuran, kedisplinan dan wawasan kebangsaan sangat penting bagi para calon prajurit TNI.

"Kedisiplinan, kejujuran, dan taat terhadap pimpinan itu adalah sesuatu hal yang diajarkan, tetapi kalau khusus kemiliteran tentu saja itu adalah model pendidikan di TNI ya," ucapnya.

Selain itu, lulusan pesantren memiliki bekal ilmu keagamaan serta pemahaman mengenai adab dan tata laku yang bermanfaat dalam kehidupan bermasyarakat.

"Secara umum apa yang telah dilakukan pesantren sesungguhnya merupakan bagian dari cara kami menghadirkan seluruh profesi di anak bangsa ini," kata Ali.

Kepala Staf Angkatan Darat (KSAD) Jenderal TNI Dudung Abdurachman sebelumnya mengemukakan rencana merekrut calon prajurit TNI dari kalangan santri, yang telah mendapat pendidikan mengenai moral maupun akhlak di pesantren.

Ali Ramdhani sebut rencana merekrut santri menjadi anggota TNI sangat tepat, begini alasannya.

Sumber ANTARA

BERITA LAINNYA