Alexa Analytics
JPNN.com App
Aplikasi Berita Terbaru dan Terpopuler
Dapatkan di Play Store atau Apps Store

PAN Enggan Bergabung untuk Wacana Partai Poros Islam, Ternyata ini Alasannya

Jumat, 16 April 2021 – 13:38 WIB
PAN Enggan Bergabung untuk Wacana Partai Poros Islam, Ternyata ini Alasannya - JPNN.COM
Partai Amanat Nasional (PAN). Ilustrasi: dokumen JPNN.Com

jpnn.com, JAKARTA - Wakil Ketua Umum Partai Amanat Nasional (PAN) Viva Yoga Mauladi mengatakan parpolnya tidak akan ikut wacana poros Islam di Pemilu 2024. Sebab, politik identitas berpotensi menganggu integrasi nasional.

"Beberapa kasus di pilkada atau pilpres adalah bukti dan fakta lapangan yang mesti menjadi pelajaran sejarah. PAN tidak ingin kondisi seperti itu akan terulang lagi," kata Viva dalam keterangan resminya kepada awak media, Jumat (16/4).

Selain itu, kata Viva, poros politik berbasis agama akan melahirkan antitesa. Misalnya terbentuk poros lain berbasis nonagama. Hal tersebut membuat PAN enggan terlibat wacana poros Islam.

"Kondisi politik ini tentu ahistoris dan tidak produktif bagi kemajuan bangsa," ujar pria Lamongan, Jawa Timur tersebut.

Sebaiknya, ungkap Viva, wacana politik lebih diarahkan ke adu ide dan gagasan untuk meningkatkan kualitas demokrasi dan sumber daya manusia unggul.

"Proses pendidikan politik rakyat harus diarahkan secara rasional, melalui pendekatan akal sehat agar demokrasi dapat berjalan sehat dan berguna untuk meningkatkan kesejahteraan rakyat," beber eks Ketua PB Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) tersebut.

Sebelumnya, wacana poros Islam muncul setelah pertemuan pengurus Partai Keadilan Sejahtera (PKS) dan Partai Persatuan Pembangunan (PPP) di Jakarta, Rabu (13/4).

Sekretaris Jenderal Partai Keadilan Sejahtera (Sekjen PKS) Aboe Bakar Al Habsyi menilai baik andaikan terbentuk poros partai Islam guna mendukung kandidat di Pilpres 2024.