Alexa Analytics
JPNN.com App
Aplikasi Berita Terbaru dan Terpopuler
Dapatkan di Play Store atau Apps Store

Pemerintah Diminta Selektif Lakukan Pemotongan Dana Transfer Daerah

Selasa, 16 Agustus 2016 – 06:55 WIB
Pemerintah Diminta Selektif Lakukan Pemotongan Dana Transfer Daerah - JPNN.COM
Wakil Ketua DPD RI Farouk Muhammad (kiri) bersama Wakil Ketua DPD RI GKR Hemas) menerima laporan hasil reses anggota DPD RI saat Sidang Paripurna DPD RI di Gedung Nusantara V, Senayan, Jakarta, Senin (15/8). FOTO: Humas DPD RI

JAKARTA - Pemerintah diminta berhati-hati dalam melakukan pemotongan dana transfer daerah agar tidak menghambat pembangunan di daerah. Hal ini tertuang dalam Sidang Paripurna DPD di Gedung Nusantara V, Senayan, Jakarta, Senin (15/8).

Dalam Sidang Paripurna kali ini, senator menyampaikan laporan reses dari aspirasi daerah pemilihannya masing-masing. Salah satu senator yang menyampaikan laporan adalah Ajiep Padindang dari Sulawesi Selatan.

Menurutnya, permasalahan yang cukup krusial di daerah saat ini adalah kekhawatiran terhambatnya pembangunan daerah terkait rencana pemotongan dana transfer daerah.

"Kebijakan Presiden melalui Menkeu tentang pemotongan dana transfer daerah sesudah APBN Perubahan dapat dipahami, namun kami harapkan tidak akan menghambat daerah,” ujarnya.

Wakil Ketua DPD Farouk Muhammad juga menyatakan bahwa pengelolaan dana desa juga masih dikeluhkan di beberapa daerah. Pemotongan APBN yang sekarang dilakukan oleh pemerintah tidak ditujukan kepada dana transfer.

Farouk berharap pemotongan dana transfer daerah dilakukan seminimal mungkin. “Namun ada masukan bahwa daerah kepulauan jangan sampai terkena pemotongan, karena akan ‘goyang’ proyek-proyek yang sudah tanda tangan kontrak,” paparnya.

Beberapa waktu lalu, Farouk Muhammad pernah menyatakan pemotongan APBN tidak bisa terhindarkan karena kinerja ekonomi global yang melambat. Namun disisi lain, dirinya tetap meminta agar pemerintah tetap selektif dalam melakukan penyesuaian terhadap alokasi anggaran APBD dari pemerintah pusat.

Sementara itu, anggota DPD RI daerah pemilihan Jawa Timur menilai dalam rangka menggerakan kegiatan ekonomi di daerah, pemerintah seharusnya tak hanya menyalurkan dana transfer daerah tetapi juga mengembangkan program Kredit Usaha Rakyat (KUR). DPD ingin pemerintah mensosialisasikan target penyaluran dana KUR tahun 2016 yang mencapai 100-120T.

loading...