Alexa Analytics
JPNN.com App
Aplikasi Berita Terbaru dan Terpopuler
Dapatkan di Play Store atau Apps Store
#sumpahpemuda92,#bersatudanbangkit
#sumpahpemuda92 #bersatudanbangkit

Soal Kuota Belajar Diisi Aplikasi Berbayar, Indra Charismiadji: Itu Pembohongan Publik

Minggu, 27 September 2020 – 16:15 WIB
Soal Kuota Belajar Diisi Aplikasi Berbayar, Indra Charismiadji: Itu Pembohongan Publik - JPNN.COM
Pengamat dan Praktisi Pendidikan Indra Charismiadji. Foto: Mesya/JPNN.com

jpnn.com, JAKARTA - Pengamat pendidikan Indra Charismiadji kembali melontarkan kritik kepada Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Makarim.

Kebijakan Nadiem memberikan bantuan kuota internet dinilai tidak sepenuh hati dan terkesan gimik.

"Saya melihat kuota belajar yang digunakan siswa mayoritas diisi oleh aplikasi-aplikasi berbayar. Ini menimbulkan kesan bahwa pemerintah memberikan gimik agar masyarakat berlangganan aplikasi tersebut," kata Indra yang dihubungi, Minggu (27/9).

Secara tidak langsung, masyarakat digiring untuk belanja online yang nanti bisa mengarah ke APBN/APBD untuk belanja yang sama.

"Ini pembohongan publik namanya. Kok gunakan uang negara untuk kepentingan kelompok tertentu,"ujarnya.

Hal lain yang dikritisi Indra adalah tidak ada komitmen pemerintah maupun provider untuk menjaga kerahasiaan data.

Semua diminta setor nomor HP padahal bisa saja pemerintah memberikan nomor voucher pulsa ke siswa, guru, dosen.

"Ini bahaya dan sangat mengerikan. Kedaulatan bangsa terancam. Saya tidak rela karena ini sama saja menjual bangsa sendiri," katanya.

loading...