Rocky Gerung: Khofifah dan Pak Jokowi Ingin Habib Rizieq Bebas

Rabu, 02 Juni 2021 – 22:03 WIB
Rocky Gerung. Foto: Ricardo/JPNN

jpnn.com, JAKARTA - Pengamat politik Rocky Gerung menilai banyak pihak yang menginginkan Habib Rizieq Shihab (HRS) dibebaskan oleh pengadilan.

Sebab, jika HRS dihukum maka ini akan menjadi preseden bagi yang melakukan kasus serupa agar dijatuhi hukuman yang setara pula.

BACA JUGA: Besok, Habib Rizieq Ajukan Banding Vonis Hakim Perkara Kerumunan

"Yang menginginkan HRS bebas bukan saya, Khofifah menginginkan bebas, Pak Jokowi juga ingin HRS bebas, agar tidak berlaku doctrine of precedent," kata Rocky Gerung di kanal YouTube Refly Harun, Selasa (1/6).

Dijelaskannya, doctrin of precedent (prinsip preseden) adalah prinsip yang mengharuskan hakim untuk mengikuti putusan hakim di pengadilan yang lebih tinggi atas sebuah kasus yang melibatkan fakta dan isu serupa.

BACA JUGA: Bripka Miswanto Dikeroyok-Dianiaya Warga, Kantor Polsek Dirusak

"Jika HRS dihukum, itu menjadi parameter yang lain harus dihukum juga. Logikanya begitu," ucapnya.

Rocky kemudian membuat perumpamaan, misalnya ada perubahan politik minggu depan dan kasus Habib Rizieq dipercepat prosesnya dalam banding, lalu dihukum penjara.

"Begitu ada perubahan politik maka yang ditangkap pertama adalah Pak Jokowi karena dia juga melakukan kerumunan, maka berlakulah prinsip stare decisis," tegasnya.

Rocky mengatakan putusan pengadilan saat ini berlaku untuk kasus yang sama. Walaupun prinsip itu dianut oleh negara sistem hukum anglo saxon, tapi publik menghendaki itu.

"Saya ini pengajar teori hukum dan filsafat hukum, jadi mengapa saya terangkan itu, karena HRS ini kita bayangkan apa kesalahannya?" tuturnya.

Dia menambahkan, kalau HRS dihukum seharusnya pejabat-pejabat yang memiliki kasus sama (kerumunan) juga dihukum setara.

"Itu kalau mau fair. Tetapi ini kan tidak begitu," kata Rocky Gerung. (esy/jpnn)

Yuk, Simak Juga Video ini!


Terpopuler