Alexa Analytics
JPNN.com App
Aplikasi Berita Terbaru dan Terpopuler
Dapatkan di Play Store atau Apps Store

Industri Sawit Menjadi Solusi Pengentasan Kemiskinan di Papua

Senin, 12 April 2021 – 18:07 WIB
Industri Sawit Menjadi Solusi Pengentasan Kemiskinan di Papua - JPNN.COM
Buah kelapa sawit. Foto: Humas Kementan

jpnn.com, JAKARTA - Deputi Bidang Pangan dan Pertanian Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian Musdhalifah Machmud menyebut kelapa sawit masih menjadi industri paling menjanjikan bagi perekonomian nasional.

Kelapa sawit juga berkontribusi terhadap kemajuan perekonomian daerah khususnya di Indonesia Bagian Timur seperti Papua dan Papua Barat.

Hal ini dia sampaikan saat jadi pembicara di Diskusi Forwatan tentang Penguatan Peranan Kelapa Sawit Dalam Program Pengentasan Kemiskinan di Indonesia Bagian Timur, Senin (12/4).

“Potensi pengembangan kelapa sawit di Indonesia Bagian Timur harus terus dilakukan untuk mengentaskan kemiskinan dan mendorong pertumbuhan ekonomi daerah,” kata dia.

Upaya pengentasan kemiskinan yang sudah dilakukan melalui sawit dengan cara Program Peremajaan Sawit Rakyat (PSR), secara umum, target PSR 2020-2022 mencapai 540 hektare, di 21 Provinsi yang melibatkan kurang lebih 43 ribu pekebun, khusus untuk Papua, target PSR mencapai 6 ribu hektare.

“Target PSR 2020-2022 di pulau Papua sebesar 6 ribu hektare yang terdiri dari Papua Barat sebesar 3 ribu hektare dan Papua sebesar 3 ribu hektar,” ujar dia.

Staf Khusus Wapres RI Bidang Penanggulangan Kemiskinan dan Otonomi Daerah Imam Azis mengatakan kelapa sawit memang menjadi industri prioritas dalam pengentasan kemiskinan maka dari itu pengembangan kelapa sawit juga harus dilakukan di Indonesia Bagian Timur.

Tata kelola sawit perlu diperbaiki mulai dari tata kelola perkebunannya dan pekebun yang terlibat dalam kemajuan kelapa sawit.