Alexa Analytics
JPNN.com App
Aplikasi Berita Terbaru dan Terpopuler
Dapatkan di Play Store atau Apps Store

KPK Diminta Tidak Berpolitik Soal Kartu Prakerja  

Selasa, 23 Juni 2020 – 17:00 WIB
KPK Diminta Tidak Berpolitik Soal Kartu Prakerja   - JPNN.COM
Ilustrasi Kartu Prakerja. Foto: prakerja.go.id

jpnn.com, JAKARTA - Kader Golkar Syamsul Rizal menanggapi pernyataan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) soal temuan sejumlah permasalahan pada program kartu prakerja.

Ia meminta meminta KPK untuk tidak bermain politik. Idealnya, kata Syamsul, KPK diam dan bekerja.

“Lakukan saja penyelidikan jika memang terindikasi hasil penyelidikan maka silahkan naik segera ke penyidikan, bukan kemudian membuat polemik yang akibatnya membuat Ketua Umum Partai Golkar seperti lagi mau digiring ke sanksi sosial atau peradilan rakyat, istilah saya,” ujar Syamsul Rizal, Senin (22/6).

Syamsul juga menegaskan, kinerja KPK itu bukan diukur dari jumlah berita. Tetapi berapa jumlah kasus besar yang sudah KPK lakukan penyelidikan dan penyidikan sampai pada peradilan.

Jika sebuah kasus masih bersifat perception of innocent, KPK sebaiknya tidak terburu-buru membuat polemik melalu informasi publik.

KPK Diminta Tidak Berpolitik Soal Kartu Prakerja  
Kader Golkar, Samsul Rizal. Foto: dok. pribadi

“Selain masalah kartu prakerja saya mau tanya kepada KPK, sudah sejauh mana KPK menyelesaikan masalah besar seperti kasus Emiten Krakatau Steel, Kasus Mandiri, Kasus Garuda, BLBI, dan lain-lain. Masih banyak kasus besar yang merugikan negara ini,” ujar Syamsul.

Menurut Syamsul, salah satu tugas KPK selain memberantas korupsi juga membantu kondisi Indonesia yang sedang terpuruk secara moneter.

loading...