Alexa Analytics
JPNN.com App
Aplikasi Berita Terbaru dan Terpopuler
Dapatkan di Play Store atau Apps Store

Ladang Minyak Terbesar Libya Kembali Dibuka, Amerika Langsung Semringah

Senin, 08 Juni 2020 – 17:15 WIB
Ladang Minyak Terbesar Libya Kembali Dibuka, Amerika Langsung Semringah - JPNN.COM

jpnn.com, TRIPOLI - Kedutaan Besar Amerika Serikat (AS) di Libya pada Minggu (7/6) menyambut pembukaan kembali ladang minyak Sharara. Sebelumnya, ladang minyak terbesar Libya itu ditutup oleh para kepala suku pada Januari lalu.

"Kedutaan Besar menyambut baik pengumuman National Oil Corporation (NOC) bahwa mereka akan melanjutkan produksi di ladang minyak Sharara yang krusial tersebut, sebuah langkah maju yang signifikan ketika NOC memenuhi mandat penting dan apolitisnya untuk memajukan kepentingan semua warga Libya," tulis kedutaan AS dalam sebuah pernyataan.

"Penutupan yang tidak perlu selama lima bulan di sektor energi Libya dan penargetan personel serta fasilitas NOC harus berakhir di seluruh negeri," papar kedutaan.

"Sekarang waktunya bagi semua pihak yang bertanggung jawab untuk menolak upaya-upaya militerisasi sektor energi, memecah institusi ekonomi Libya, dan membuat infrastruktur krusial tunduk kepada kepentingan asing."

NOC mengatakan bahwa ladang minyak Sharara telah dibuka kembali setelah negosiasi panjang. Perusahaan milik negara itu mengungkapkan bahwa produksi akan dimulai pada kapasitas 30.000 barel per hari.

Sementara kapasitas penuh ditargetkan terwujud dalam waktu 90 hari.

"Perekonomian Libya cukup menderita akibat blokade-blokade ilegal, dan kami berharap pemulihan aktivitas produksi di ladang minyak Sharara ini akan menjadi langkah pertama untuk menghidupkan kembali sektor minyak dan gas Libya, serta mencegah keruntuhan ekonomi di Libya," ujar pimpinan NOC, Mustafa Sanalla.

Para kepala suku di Libya timur menutup pelabuhan dan ladang minyak sejak Januari lalu. Mereka menuduh pemerintah dukungan PBB yang berbasis di Tripoli menggunakan pendapatan minyak untuk mendukung kelompok-kelompok bersenjata dalam melawan tentara yang berbasis di timur.

loading...