Alexa Analytics
JPNN.com App
Aplikasi Berita Terbaru dan Terpopuler
Dapatkan di Play Store atau Apps Store

Masih Pandemi Corona, Bagaimana Nasib Industri Pertunjukan Musik ke Depan?

Jumat, 10 Juli 2020 – 10:15 WIB
Masih Pandemi Corona, Bagaimana Nasib Industri Pertunjukan Musik ke Depan? - JPNN.COM
Kiki Aulia Ucup dari Synchronize Fest dan pengamat musik Bens Leo. Foto: Dedi Yondra/JPNN.com

jpnn.com, JAKARTA - Industri pertunjukan musik di Indonesia masih harus beradaptasi selama pandemi virus corona atau covid-19.

Berbagai pelaku industri musik termasuk seniman punya pandangan tersendiri soal cara beradaptasi dengan kondisi sekarang.

Seperti yang diutarakan pengamat musik Bens Leo. Dia merasa konser lewat daring masih menjadi solusi untuk beberapa waktu ke depan. Tentunya harus disertai inovasi khususnya soal konten untuk menarik perhatian penonton.

"Para pekerja seni dituntut berinovasi, tidak boleh putus asa, inilah yang terjadi di dunia musik," kata Bens Leo dalam diskusi virtual 'Inovasi dan Gebrakan dalam Industri Pertunjukan Musik' yang diadakan BaBe, Kamis (9/7).

Hal senada disampaikan musikus Armand Maulana. Pentolan band GIGI ini merasa harus ada ide brilian dan segar agar konser lewat daring tetap diminati.

"Kalau (pertunjukan) live berbayar memang membutuhkan ide brilian, yang gratisan aja orang sudah mulai kurang antusiasnya," beber Armand Maulana.

"Kami selalu mendukung konser live streaming. Output-nya menyiarkan konser live streaming tersebut agar bisa di-cash out ke penonton," imbuh Shelly Tantri selaku Senior Marketing Head BaBe.

Sementara itu, Kiki Aulia Ucup sebagai pegiat event berharap pertunjukan offline bisa segera digelar. Orang penting di balik Synchronize Fest itu menilai acara bisa dilaksanakan asalkan dengan protokol kesehatan yang jelas.

loading...