Alexa Analytics
JPNN.com App
Aplikasi Berita Terbaru dan Terpopuler
Dapatkan di Play Store atau Apps Store

Menangis dan Bersujud di Depan Dokter, Bu Risma: Saya Memang Goblok, Tidak Pantas Jadi Wali Kota

Senin, 29 Juni 2020 – 17:59 WIB
Menangis dan Bersujud di Depan Dokter, Bu Risma: Saya Memang Goblok, Tidak Pantas Jadi Wali Kota - JPNN.COM
Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini saat sujud dan dibangunkan oleh perwakilan dokter IDI. Foto: ngopibareng/Ist

jpnn.com, SURABAYA - Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini bersujud di hadapan para dokter yang hadir saat audiensi pemerintah Kota Surabaya dengan Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Surabaya

Kejadian tersebut bermula saat Ketua Pinere RSUD Dr Soetomo, Dokter Sudarsono menyampaikan kondisi RS rujukan di Surabaya banyak yang mengalami overload sehingga banyak warga yang mati sia-sia.

"Pasien meninggal setelah perawatan, iya banyak. Tapi satu hal yang menarik banyak orang mati sia-sia walaupun tidak setiap saat. RS seperti itu, mati sia-sia karena memang overload saya tahu langsung dari teman-teman yang juga bertugas langsung di RS lain,"kata Sudarsono saat audiensi di Balaikota Surabaya.

Menanggapi hal tersebut, Risma pun saat itu mengungkapkan bahwa data yang dihimpun Pemkot Surabaya berbeda dengan keterangan Sudarsono.

Menurut laporan yang diterima, kapasitas sejumlah RS rujukan covid-19 masih mampu menampung pasien. 

Menjawab tanggapan Risma, Sudarsono menambahkan jika banyak faktor lain yang membuat orang tidak mendapatkan kamar perawatan. Salah satunya, karena pasien yang masuk dan keluar tidak sebanding.
 
"Proporsi yang harus keluar dan masuk tidak sebanding, banyak yang harus ditolak saya nangis di poli, pasien juga nangis-nangis karena tidak ada tempat. Saya juga nangis karena banyak teman-teman yang berguguran," ujar Sudarsono.

Sudarsono juga menggungkapkan ingin berkoordinasi dengan Dinas Kesehatan Kota Surabaya mengenai overloadnya RS rujukan.

"Saya ingin ketemu staf Bu Feni (Kadinkes Surabaya) untuk berkoordinasi, bagaimana kalau kita lihat sama-sama kondisi di IGD. Yang di hulu sudah sangat bagus tapi yang dihilir juga ini pasiennya datang terus," imbuhnya.

loading...