Alexa Analytics
JPNN.com App
Aplikasi Berita Terbaru dan Terpopuler
Dapatkan di Play Store atau Apps Store

Politikus Ikut Bicara Soal Aturan Jaga Jarak di Sepak Bola

Kamis, 14 Januari 2021 – 23:14 WIB
Politikus Ikut Bicara Soal Aturan Jaga Jarak di Sepak Bola - JPNN.COM
Pemain Manchester City Phil Foden melakukan selebrasi gol pertama bersama rekan-rekannya dalam pertandingan melawan Brighton & Hove Albion di stadion Etihad, 13 Januari 2021 (REUTERS/CLIVE BRUNSKILL)

jpnn.com, INGGRIS - Ketua Komite Parlemen Inggris menyebut pemain yang mengabaikan protokol kesehatan dan keselamatan COVID-19 dengan berjabat tangan atau berpelukan setelah mencetak gol, harus disanksi kartu kuning.

Ketua Komite Lintas Partai Bidang Digital, Budaya, Media dan Olahraga (DCMS) Julian Knight mengatakan, perayaan gol yang meriah mengirimkan pesan yang salah pada saat keadaan darurat nasional.

"Seperti halnya wasit yang mengeluarkan kartu kuning untuk pemain yang melepas baju mereka, mereka juga bisa melakukan hal yang sama dengan ini," katanya kepada Reuters.

Menurut Knight, mengambil risiko seseorang terkena COVID juga sikap yang tidak sportif.

Di bawah aturan badan dunia FIFA, pemain yang melepas jerseynya setelah mencetak gol harus berhati-hati karena perilaku tidak sportif.

Pedoman Liga Premier untuk perilaku di lapangan menyatakan bahwa kontak yang tidak perlu, terutama antara tim berlawanan, harus dihindari. Ini termasuk jabat tangan, tos dan pelukan.

Laporan media menyoroti perayaan pada pertandingan terbaru.

Manchester City menjadi sorotan setelah delapan pemain mengadakan pelukan grup, ketika Phil Foden mencetak gol dalam kemenangan 1-0 Liga pada Premier Rabu atas Brighton & Hove Albion.