Close Banner Apps JPNN.com
JPNN.com App
Aplikasi Berita Terbaru dan Terpopuler
Dapatkan di Play Store atau Apps Store
Download Apps JPNN.com

Resiko Produk HPTL Jauh Lebih Rendah Dibanding Rokok

Minggu, 19 September 2021 – 03:17 WIB
Resiko Produk HPTL Jauh Lebih Rendah Dibanding Rokok - JPNN.COM
Ilustrasi orang sedang menggunakan rokok elektrik atau vape. Foto: Natalia Laurens/JPNN

jpnn.com, JAKARTA - Mantan Direktur Riset Kebijakan dan Kerja Sama Badan Kesehatan Dunia (WHO) Profesor Tikki Pangestu mengatakan angka perokok di Indonesia saat ini telah mencapai 65 juta jiwa.

Hal ini menurut Tikka mengkhawatirkan, mengingat merokok terkait erat dengan risiko sejumlah penyakit.

“Semua penyakit tidak menular berkaitan dengan rokok, seperti jantung dan lain-lain. Ini beban besar bagi kesehatan kita,” kata Tikki belum lama ini.

Oleh karena itu, Tikki merekomendasikan solusi alternatif untuk berhenti merokok dalam bentuk penggunaan produk HPTL, seperti rokok elektrik maupun produk tembakau yang dipanaskan, karena telah mengadopsi konsep pengurangan risiko.

Penggunaan produk-produk tersebut tidak melalui proses pembakaran seperti rokok, sehingga meminimalisasi risiko terhadap kesehatan.

“Pertama, produk ini punya risiko jauh lebih rendah dari rokok. Kedua, produk ini lebih efektif dari nicotine replacement therapy, seperti plester maupun permen karet, untuk mereka yang mau berhenti merokok. Inggris juga sudah menyatakan bahwa produk ini 95% lebih rendah risiko dibandingkan dengan rokok,” ucapnya.

Ketiga, negara-negara yang telah mendorong penggunaan produk HPTL seperti Inggris dan Jepang sukses menurunkan angka perokoknya.

Di Inggris, 20 ribu orang berhenti merokok setiap tahunnya.

Penggunaan produk-produk HPTL tidak melalui proses pembakaran seperti rokok, sehingga meminimalisasi risiko terhadap kesehatan.


BERITA LAINNYA