Alexa Analytics
JPNN.com App
Aplikasi Berita Terbaru dan Terpopuler
Dapatkan di Play Store atau Apps Store

Yordania Bergolak, Pangeran Hamza Lawan Perintah Militer

Senin, 05 April 2021 – 19:13 WIB
Yordania Bergolak, Pangeran Hamza Lawan Perintah Militer - JPNN.COM
Tentara Kerajaan Yordania mengendarai kendaraan militernya sambil membawa foto Raja Abdullah saat parade Peringatan Hari Kemerdekaannya ke-74 dengan aktivitas perayaan yang terbatas, di tengah merebaknya penyakit virus corona (COVID-19), di Amman, Yordania, Senin (25/5/2020). Foto: ANTARA FOTO/REUTERS/Muhammad Hamed/wsj

jpnn.com, AMMAN - Pangeran Yordania yang terasing, Hamza, menolak tunduk kepada perintah militer yang telah menempatkannya dalam tahanan rumah dan berjanji akan terus berkomunikasi dengan dunia luar.  Hal itu disampaikannya lewat pesan suara yang dirilis Senin (5/4).

Saudara tiri Raja Abdullah dan mantan ahli waris takhta Yordania itu mengatakan dalam rekaman yang dirilis oleh kelompok oposisi negara itu bahwa dia tidak akan patuh setelah dilarang untuk berkegiatan apa pun dan disuruh diam.

"Saya akan bertindak dan tidak akan mematuhi ketika mereka memberi tahu tidak boleh keluar atau membuat cuitan (di Twitter) atau menghubungi orang-orang dan hanya diizinkan untuk melihat keluarga," kata Pangeran Hamza dalam rekaman yang dia sebarkan ke teman-teman dan kontaknya.

Pada Sabtu (3/4), kelompok militer Yordania memperingatkan Pangeran Hamza atas tindakan yang dinilai merusak "keamanan dan stabilitas" di Yordania, negara yang merupakan sekutu utama Amerika Serikat.

Pangeran Hamza kemudian mengatakan dia sedang berada dalam tahanan rumah. Beberapa tokoh terkenal lain Yordania juga ditahan.

Para pejabat Yordania pada Minggu (4/4) mengumumkan bahwa Pangeran Hamza telah berhubungan dengan orang-orang yang memiliki kontak dengan pihak asing dalam rencana untuk mengguncang Yordania, dan dia telah diselidiki selama beberapa waktu.

Tidak jelas mengapa pihak kerajaan Yordania memutuskan untuk menindak Pangeran Hamza sekarang, tetapi Hamza sebelumnya menempatkan dirinya dalam risiko dengan sering menghadiri pertemuan suku. Dalam pertemuan, ada sejumlah orang yang mengkritik raja.

Para pejabat Yordania mengatakan bahwa upaya sedang dilakukan untuk menyelesaikan krisis di dalam keluarga kerajaan --percekcokan terbuka pertama dalam beberapa tahun, tetapi Pangeran Hamza tidak mau bekerja sama.