Alexa Analytics
JPNN.com App
Aplikasi Berita Terbaru dan Terpopuler
Dapatkan di Play Store atau Apps Store

150 Kali Gempa Susulan Terjadi di Maluku Selama Dua Hari

Sabtu, 16 November 2019 – 11:00 WIB
150 Kali Gempa Susulan Terjadi di Maluku Selama Dua Hari - JPNN.COM
Ilustrasi gempa bumi. Foto : Pixabay

jpnn.com, JAKARTA - Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG)  hingga Jumat mendeteksi ada 150 gempa susulan di Laut Maluku setelah gempa bermagnitudo 7,1 mengguncang wilayah Maluku Utara pada Kamis (14/11) malam.

Menurut siaran pers BMKG di Jakarta, Sabtu, delapan dari 150 gempa susulan tersebut getarannya dirasakan oleh warga.

Dari 150 gempa susulan yang terjadi di Laut Maluku, ada 68 gempa bumi dengan magnitudo 4, sebanyak 69 gempa bumi dengan magnitudo 4 sampai 5, dan 14 gempa bermagnitudo di atas 5.

Gempa Maluku terkini terjadi pukul 06.44 WIB di utara Laut Maluku dengan magnitudo 5. Gempa yang tak berpotensi menimbulkan tsunami itu pusatnya berada pada kedalaman 10 km di 1.59 Lintang Utara, 126.45 Bujur Timur, 127 km barat laut Jailolo Maluku Utara, 129 km barat laut Halmahera Barat, dan 135 km Ternate.

Pada Kamis (14/11) pukul 23.17 WIB gempa dengan magnitudo 7,1 terjadi di 134 km barat laut Jailolo pada kedalaman 73 km.

BMKG sempat mengeluarkan peringatan dini tsunami terkait gempa itu dan mencabutnya pukul 01.45 WIB pada Jumat (15/11).

Hasil monitoring muka air laut menunjukkan tsunami kecil terjadi di Ternate setinggi enam cm pukul 23.43 WIB, di Jailolo setinggi sembilan cm pukul 23.43 WIB, dan di Bitung setinggi 10 cm pada Jumat (15/11) pukul 00.08 WIB.

Menurut Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) gempa di Maluku Utara menyebabkan 36 bangunan rusak ringan. Gempa juga menyebabkan kerusakan tiga bangunan di Kabupaten Minahasa Utara, Sulawesi Utara.