Alexa Analytics
JPNN.com App
Aplikasi Berita Terbaru dan Terpopuler
Dapatkan di Play Store atau Apps Store

Kartu Prakerja Harus Lanjut, Jangan Dianggap Bansos

Jumat, 16 April 2021 – 20:01 WIB
Kartu Prakerja Harus Lanjut, Jangan Dianggap Bansos - JPNN.COM
Program kartu prakerja. Foto: tangkapan layar website Kartu Prakerja

jpnn.com, JAKARTA - Ekonom Centre of Strategic and International Studies (CSIS) Yose Rizal Damur menilai Kartu Prakerja masih sangat layak dilanjutkan, karena kemampuan angkatan kerja Indonesia yang masih rendah.

"Baik dari sisi softskill, maupun technical skill, itu masih perlu banyak diperbaiki," ujar Yose, Jumat (16/4).

Yose menjelaskan, sebenarnya yang harus diperbaiki adalah pendidikan, namun butuh waktu yang lebih lama. Karena itu salah satu cara yang lebih cepat adalah lewat pelatihan-pelatihan.

Mengenai adanya pendapat yang mengatakan bahwa program Pra Kerja lebih baik dihentikan karena efeknya kecil terhadap peningkatan ekonomi.

Yose Rizal secara tegas menyatakan tidak setuju.

“Kenapa harus dihentikan? Orang sudah ramai berbicara tentang new job, future of jobs yang membutuhkan skill set baru, kemudian pemerintah saat ini sudah punya programnya, kok malah dihentikan? Memangnya kita mau terus-terusan ada di tahun 70-an?,” tegas Yose.

Yose menjelaskan Program Kartu Prakerja sendiri tidak bisa disamakan dengan bantuan sosial (bansos). Menjadi ada unsur bansosnya lebih karena kondisi tertentu (pandemi).

Program tersebut merupakan salah satu cara peningkatan kompetensi bagi angkatan kerja.