Alexa Analytics
Close Banner Apps JPNN.com
JPNN.com App
Aplikasi Berita Terbaru dan Terpopuler
Dapatkan di Play Store atau Apps Store
Download Apps JPNN.com

Kebutuhan Asuransi Meningkat di Masa Pandemi, InsurTech jadi Incaran

Rabu, 15 September 2021 – 19:06 WIB
Kebutuhan Asuransi Meningkat di Masa Pandemi, InsurTech jadi Incaran - JPNN.COM
Diskusi Prioritas Kesehatan Masyarakat di Masa Pandemi bertema Asuransi Gencarkan InsurTech, Rabu, (15/9). Foto tangkapan layar

jpnn.com, JAKARTA - Kehadiran Insurance Technology (InsurTech) makin memudahkan para nasabah dari segi pelayanan.

Oleh karena itu, mau tidak mau perusahaan asuransi harus cepat beradaptasi dengan melakukan transformasi digital dan melakukan kolaborasi dengan pelaku usaha digital.

Pesatnya perkembangan asuransi digital memang menjadi warna tersendiri di industri asuransi setelah industri ini tertidur cukup lama yang menyebabkan asuransi sepi dari inovasi produk.

Karenanya, digitalisasi di asuransi ini, perlu mendapatkan dukungan dan perhatian yang serius dari regulator.

Berdasarkan data Otoritas Jasa Keuangan (OJK) penetrasi industri asuransi nasional terus meningkat selama pandemi. Hingga Juli 2021, tingkat penetrasi asuransi mencapai 3,11%.

Peningkatan ini ditandai dengan pertumbuhan premi yang dilaporkan oleh industri asuransi nasional. Kondisi ini tentu menjadi peluang bagi asuransi untuk bertransformasi ke arah digital.

OJK juga mencatat total premi asuransi umum dan jiwa yang didistribusikan melalui digital (insurtech) sudah mencapai Rp6,0 triliun per Juli 2021.

Deputi Direktur Pengawasan Asuransi 2 OJK Kristianto Andi Handoko melihat kesadaran masyarakat akan pentingnya perlindungan kesehatan semakin meningkat selama pandemi.

Jika ingin melakukan penjualan melalui platform digital, maka perusahaan asuransi harus terlebih dahulu memulai dengan produk yang relatif lebih sederhana.


BERITA LAINNYA