Alexa Analytics
JPNN.com App
Aplikasi Berita Terbaru dan Terpopuler
Dapatkan di Play Store atau Apps Store

Masalah Natuna Bisa Diselesaikan Menggunakan Diplomasi Pintu Belakang

Selasa, 14 Januari 2020 – 06:00 WIB
Masalah Natuna Bisa Diselesaikan Menggunakan Diplomasi Pintu Belakang - JPNN.COM
Kapal perang TNI AL, KRI Karel Sasuit Tubun-356 tergabung dalam gugus tugas penjagaan perairan Kepulauan Natuna, di Kepulauan Riau. Foto: ANTARA FOTO/M Risyal Hidayat

jpnn.com, JAKARTA - Guru Besar Hukum Internasional Universitas Indonesia (UI) Hikmahanto Juwana menyebut manuver Tiongkok memasuki Zona Ekonomi Ekslusif (ZEE) RI Natuna, Kepulauan Riau tak akan selesai sampai kiamat. Sebab, Indonesia tidak pernah mengakui klaim Tiongkok dan Tiongkok tak pernah mengakui klaim Indonesia.

Karenanya, Hikmahanto menyarankan adanya backdoor diplomacy atau diplomasi pintu belakang di mana ada tokoh dari Indonesia dengan tokoh dari Tiongkok untuk mencari jalan keluar atas masalah ini.

Dalam diplomasi tersebut, kata dia, harus disampaikan bahwa jangan sampai masalah seperti ini memunculkan sentimen anti-China di Indonesia. Padahal mereka punya kepentingan yang besar di Indonesia.

"Kalau misalnya sampai masyarakat kita marah betul dan mohon maaf, pemerintah tidak bisa mengendalikan terhadap sentimen anti-China ini, yang rugi pemerintah China. Investasi China di Indonesia," kata Hikmahanto usai mengikuti diskusi tertutup di Kantor Staf Presiden, Jakarta, Senin (13/1).

Pesan ini, kata dia, harus sampai ke pemerintah Tiongkok, sehingga mereka tidak terus-terusan bermain dengan klaim mereka di ZEE Indoensia.

"Tidak seperti layangan diulur, ditarik lagi. Nanti sudah mundur kapal-kapalnya, nanti sudah mulai tenang di Indonesia didatangi lagi," ujarnya.

Menurutnya, klaim Negeri Tirai Bambu soal sembilan garis imajiner Tiongkok di Perairan Natuna akan terus berlanjut. "(Natuna) itu kan masalahnya karena sembilan garis putus ini," ujarnya.

Dengan kondisi itu, kata dia, tidak akan mungkin ada pembicaraan atau negosiasi antara Indonesia-Tiongkok di ZEE Indonesia. Mereka juga akan terus mencoba menerobos dan tidak mau mundur sejengkal pun dari klaimnya itu.

loading...