Alexa Analytics
JPNN.com App
Aplikasi Berita Terbaru dan Terpopuler
Dapatkan di Play Store atau Apps Store

Menteri Nadiem Pangkas Birokrasi di Kemendikbud, Hilmar Farid Angkat Bicara

Senin, 13 Januari 2020 – 10:00 WIB
Menteri Nadiem Pangkas Birokrasi di Kemendikbud, Hilmar Farid Angkat Bicara - JPNN.COM
Salah satu calon menteri, Nadiem Makarim membawa map putih setelah bertemu dengan Presiden Joko Widodo di komplek Istana Negara, Jakarta, Senin (21/10). Foto: Ricardo/JPNN.com

jpnn.com, JAKARTA - Mendikbud Nadiem Makarim menghilangkan Direktorat Kesenian, Sejarah, dan Cagar Budaya. Perubahan itu tertuang dalam Permendikbud No 45 Tahun 2019 tentang Tata Kerja Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. Nadiem beralasan, perubahan tersebut untuk menindaklanjuti arahan Presiden Jokowi tentang reformasi birokrasi.

Di samping itu perubahan yang dilakukan mantan bos Gojek itu mengikuti Undang-Undang No 5 Tahun 2017 tentang Pemajuan Kebudayaan. Tidak hanya Ditjen Kebudayaan, beberapa ditjen disederhanakan dan mengalami perubahan yang cukup signifikan.

Menanggapi keputusan Nadiem itu, Dirjen Kebudayaan Kemendikbud Hilmar Farid angkat bicara. Katanya, sejak puluhan tahun, keragaman budaya dikelola pemerintah berdasarkan objek dengan prosesnya sendiri-sendiri.

Namun dengan nomenklatur baru diharapkan proses menjadi hal utama dengan tidak mengabaikan seluruh objek-objek kebudayaan baik yang bersifat kebendaan maupun tak benda.

“Sebenarnya tidak ada yang dihilangkan, justru dengan nomenklatur baru seluruh unsur kebudayaan akan dikelola dengan proses yang mengacu pada Undang-Undang Pemajuan Kebudayaan, yakni pelestarian kebudayaan yang meliputi pelindungan, pengembangan, pemanfaatan dan pembinaan kebudayaan," Hilmar.

Pengamat Seni dan Budaya Suhendi Apriyanto menduga pemangkasa itu karena ada kelompok tertentu berusaha agar yang konvensional serta tradisional dibiarkan musnah.

"Aneh, padahal direktorat ini sangat penting dalam pemajuan kebudayaan," katanya, Minggu (12/1).

Menurut dia, komunitas seni dan budaya banyak yang resah setelah hilangnya Direktorat Kesenian. Pasalnya, direktotat tersebut tempat bernaung pata pelaku seni.

loading...