Alexa Analytics
JPNN.com App
Aplikasi Berita Terbaru dan Terpopuler
Dapatkan di Play Store atau Apps Store

Penemuan Vaksin Covid-19 Harus Patuhi Uji Klinis dan Mendapat Izin BPOM

Kamis, 02 Juli 2020 – 19:05 WIB
Penemuan Vaksin Covid-19 Harus Patuhi Uji Klinis dan Mendapat Izin BPOM - JPNN.COM
Ilustrasi Covid-19. Foto: diambil dari pixabay

jpnn.com, JAKARTA - Sampai saat ini belum ditemukan obat yang pasti bisa menyembuhkan seseorang dari Covid-19. 

Penemuan Vaksin Covid-19 Harus Patuhi Uji Klinis dan Mendapat Izin BPOM

Bahkan juru bicara pemerintah untuk Penanganan Covid-19 Achmad Yurianto mengakui penemuan vaksin corona bukan hal yang mudah.

Upaya untuk menemukan vaksin pun kini tengah dilakukan secara serius oleh para ahli di dunia.

Tercatat, sekitar 120 laboratorium di seluruh dunia saat ini sedang mengembangkan vaksin Covid-19.
 
Di Indonesia sendiri, banyak macam obat, jamu maupun herbal yang diklaim bisa menyembuhkan Covid-19.

Salah satunya Badan Intelijen Negara (BIN) dan Universitas Airlangga (UNAIR) Surabaya yang belum lama ini mengumumkan kombinasi obat yang bisa digunakan untuk penanganan virus Covid-19.
 
Menyikapi hal itu, pakar Epidemiologi dari Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia (UI), Dr. Pandu Riono mengingatkan semua pihak meski dalam kondisi darurat, semua tugas yang diamanatkan UU dalam prosedur pembuatan obat harus dipenuhi.
 
"Meski dalam situasi emergency, harus tetap memperhatikan keselamatan publik. Janganlah melampaui batas Tupoksi, siapa pun, karena ini berbasis ilmu pengetahuan," tegas Pandu.
 
Pandu mengingatkan semua pihak harus mengikuti prosedur untuk mengklarifikasi keabsahan obat tertentu.

Sebab sudah terbukti ada sebagian obat yang diklaim sebagai obat Covid-19, ada yang bermanfaat dan ada juga tidak. Jangan sampai hal ini membuat publik bingung.
 
"Orang bilang ini riset, tapi bagaimana metodologinya? Bagaimana mungkin temuan dari sel langsung loncat menjadi clean bagi manusia. Seharusnya BPOM menyatakan ini belum bisa. Tidak perlu basa-basi," katanya.
 
Dia juga menyoroti soal rapid test yang masif dilakukan di tanah air. Menurutnya, rapid test tidak ada manfaatnya untuk merespons pandemi.

Pasalnya, yang harus ditingkatkan adalah kemampuan PCR atau tes cepat antigen, bukan antibodi.
 
"Kita harus fokus, dan jangan kemana-mana. Sebab pada masa pandemi saat ini, sekitar 70-80 persen orientasinya adalah public health, bukan klinik dan pengobatan. Tidak ada cara-cara atau jalan pintas untuk mengklaim sesuatu. Ini harus dipatuhi," katanya.
 
Ketua Konsil Kedokteran Indonesia (KKI) Prof. Dr. dr. Sukman Tulus Putra meminta berbagai pihak tak mudah melakukan klaim obat tertentu bisa menyembuhkan Covid-19.
 
Sukman juga meminta agar obat yang belum dinyatakan lolos uji klinis tak digunakan dulu. Sebab, untuk register suatu obat memerlukan trial cukup valid.  

“Sepengetahuan saya hingga saat ini belum ada obat Covid-19," katanya.
 
Menurutnya, di seluruh dunia belum ada obat yang betul-betul dapat digunakan untuk menyembuhkan Covid-19. Karenanya, dia meminta agar tak gampang mengklaim menemukan obat Covid-19.
 
Sukman menegaskan tanpa lolos uji klinis tetapi memaksakan untuk memproduksi dan memberikan ke pasien akan masuk pada pelanggaran disiplin dan etik. Fokus dan dukungan terhadap penelitian perlu kita berikan.
 
“Namun perlu diingatkan kepada yang melakukan penelitian jangan cepat-cepat mengklaim tanpa bukti dan lolos tahapan uji pra-klinis dan kemudian uji klinis yang pada dasar memerlukan waktu cukup lama demi efektifitas, manfaat dan keamanan dari obat tersebut terhadap manusia atau pasien yang mengkonsumsinya," sambungnya.

loading...