Close Banner Apps JPNN.com
JPNN.com App
Aplikasi Berita Terbaru dan Terpopuler
Dapatkan di Play Store atau Apps Store
Download Apps JPNN.com

Pimpinan Universitas Australia Ingin Kejelasan soal Kedatangan Mahasiswa Internasional

Rabu, 24 November 2021 – 12:00 WIB
Pimpinan Universitas Australia Ingin Kejelasan soal Kedatangan Mahasiswa Internasional - JPNN.COM
Pimpinan beberapa universitas di Queensland bertemu pejabat negara bagian untuk mendapatkan kejelasan mengenai kedatangan mahasiswa internasional. (Google Maps)

Universitas di negara bagian Queensland menyerukan kepada pemerintah agar memberi kejelasan kapan mahasiswa internasional bisa masuk tanpa harus menjalani karantina.

Wakil Rektor Griffith University, Sarah Todd, khawatir universitasnya akan kehilangan mahasiswa asing yang lebih memilih negara bagian lain seperti New South Wales dan Victoria yang sudah menghapuskan keharusan menjalani karantina bagi warga asing yang sudah mendapat vaksinasi penuh.

Apalagi mengetahui Australia juga sudah banyak kehilangan mahasiswa asing tahun ini yang memilih Kanada dan Inggris sebagai tempat belajar mereka.

Professor Todd mengatakan Queensland perlu memberi kepastian kapan mahasiswa internasional bisa masuk ke sana tanpa harus lagi melakukan karantina.

"Kalau kita bisa mengatakan kepada mahasiswa 'mereka pasti bisa datang ke Queensland mulai tanggal segini dan tidak perlu lagi karantina', akan bagus sekali," katanya.

"Tentu saja kami sadar betul mengenai kemungkinan kedatangan mereka dan dampaknya bagi kesehatan warga di sini.

"Tetapi kami juga sadar sekali pentingnya mahasiswa internasional bagi Queensland dan keharusan untuk menerima mereka kembali seperti yang sudah dilakukan negara bagian lain."

Professor Todd dan para rektor dari universitas lainya di Queensland akan bertemu dengan para pejabat negara bagian tersebut hari Rabu untuk membicarakan rencana kedatangan mahasiswa asing ke sana.

Saat ini kebijakan soal kapan mahasiswa internasional asing berbeda-beda di setiap negara bagian di Australia, yang juga menimbulkan kebingungan banyak pihak

Sumber ABC Indonesia

BERITA LAINNYA