Alexa Analytics
JPNN.com App
Aplikasi Berita Terbaru dan Terpopuler
Dapatkan di Play Store atau Apps Store

RAPBD DKI 2020 Masih Defisit Rp 10 Triliun

Kamis, 21 November 2019 – 21:30 WIB
RAPBD DKI 2020 Masih Defisit Rp 10 Triliun - JPNN.COM

jpnn.com, JAKARTA - Pemprov DKI ternyata tidak punya pemasukan yang cukup untuk membiayai rencana belanja tahun depan. Ada selisih Rp 10 triliun antara rancangan anggaran belanja dengan proyeksi pendapatan.

"Berdasarkan rapat-rapat komisi (DPRD) itu terungkap angka (belanja) Rp 97 triliun. Tetapi kemampuan keuangan daerah kami, setelah kami hitung, itu ada di Rp 87 triliun. Jadi masih ada selisih Rp 10 triliun," kata Sekda DKI Saefullah di DPRD, Kamis (21/11).

Saefullah mengatakan, selisih yang ditemukan dari hasil penghitungan kemampuan keuangan oleh DPRD DKI Jakarta 2020 akan kembali disisir bersama seluruh jajaran SKPD.

Penyisiran dilakukan dalam Rapat Badan Anggaran pekan depan. Diharapkan setelah tahapan ini tidak ada lagi selisih antara pendapatan dan pengeluaran.

"Program boleh banyak, angan-angan boleh banyak, rencana boleh banyak, tapi pada akhirnya adalah kata kuncinya kemampuan," kata Saefullah.

Terkait pembahasan anggaran 2020 yang akan molor hingga pertengahan Desember 2019, Saefullah mengaku belum tahu namun tetap mendukung pembahasan anggaran hingga akhir.

Menanggapi temuan selisih Rp 10 triliun itu, Wakil Ketua DPRD DKI Jakarta M Taufik mendukung adanya penyisiran terakhir dalam rapat Badan Anggaran.

"Tentu akan ada penghapusan di sektor sektor yang tidak terlalu penting. Misalnya renovasi kantor kelurahan yang berstandar, kita tanya masih bisa dipake tidak, kalau bisa yaudah ditunda tahun depan," kata Taufik. (ant/dil/jpnn)

loading...