UN Dihapus, Guru Honorer Juga Harus Paham Asesmen Kompetensi

Rabu, 18 Desember 2019 – 07:22 WIB
UN Dihapus, Guru Honorer Juga Harus Paham Asesmen Kompetensi - JPNN.COM
Siswa SDIT Almaka, Kalideres, Jakarta Barat. Ilustrasi Foto: Istimewa for JPNN.com

jpnn.com, JAKARTA - Program Merdeka Belajar yang dicanangkan Mendikbud Nadiem Makarim, salah satunya perubahan model ujian nasional (UN) ke asesmen kompetensi, literasi, numerasi, dan survei karakter, yang menuntut guru harus lebih kreatif.

Guru-guru harus bisa menyusun asesmen sendiri untuk melihat kemampuan anak didiknya.

Aturan ini menurut Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan (Balitbang) Kemendikbud Totok Suprayitno, tidak hanya untuk guru PNS.

Semua guru yang mengajar di kelas, baik guru honorer, guru tidak tetap (GTT), guru tetap yayasan (GTY), wajib melaksanakannya.
"Intinya semua guru yang mengajar di kelas wajib membuat asesmen. Pemerintah tidak ikut campur karena nanti guru jadi tidak merdeka. Merdeka Belajar di sini adalah memberikan kesempatan seluas-luasnya untuk guru mendesain proses pembelajaran dan penilaiannya sendiri. Jadi, setiap guru akan beda-beda modelnya," tutur Totok dalam acara taklimat media di Jakarta, Selasa (17/12) sore.

Dia menjelaskan, perubahan tersebut karena selama ini hampir seluruh praktik pendidikan diarahkan untuk mencapai target nilai UN.

"Ini bahaya untuk proses pendidikan, seolah kurikulum itu untuk UN. Itu yang nanti kami ubah. Pertama, hidupkan sistem asesmen formatif di setiap sekolah. Oleh siapa? Oleh guru. Yang melakukan asesmen pada peserta didik adalah guru. Jangan model asesmen seperti UN. Pilihan UN berbasis hanya pada pengetahuan dan konten isi mapel," terangnya.

Ke depan, lanjut Totok, anak-anak harus diarahkan kepada penguasaan kompetensi, kemampuan berpikir kritis memecahkan persoalan, dan terpenting adalah karakter. Kemudian asesmen portofolio misalnya olahraga, seni musik dan tari. Jadi anak-anak yang cerdas itu bukan lagi diukur oleh nilai akademik tetapi juga talent lainnya seperti bidang seni dan olahraga.

Kemudian di level nasional, Totok melanjutkan, dilakukan asesmen kompetensi literasi, numerasi, dan survei karakter.

loading...