Alexa Analytics
JPNN.com App
Aplikasi Berita Terbaru dan Terpopuler
Dapatkan di Play Store atau Apps Store

Wabah COVID-19 Berdampak pada Tradisi Ramadan di Seluruh Dunia

Jumat, 24 April 2020 – 14:44 WIB
Wabah COVID-19 Berdampak pada Tradisi Ramadan di Seluruh Dunia - JPNN.COM
Ilustrasi wabah corona. Foto: diambil dari pixabay

jpnn.com, JAKARTA - Ramadan tahun ini, 1,8 miliar muslim di seluruh dunia mempersiapkan kontemplasi spiritual tidak seperti sebelumnya.

Wabah virus corona atau COVID-19 telah memaksa pemerintah melakukan langkah drastis seperti lockdown yang bertujuan menahan penyebaran virus corona ini.

Lockdown ini telah diterapkan di seluruh dunia, termasuk larangan di Turki pada tenda yang dirancang untuk menawarkan makan malam berbuka puasa gratis dan makanan sahur.

Warga di sana juga dilarang memberi tips pada penabuh genderang berjalan di jalan-jalan untuk membangunkan orang-orang untuk sahur, di mana Turki saat ini memiliki hampir 100.000 kasus COVID-19 dan 2.259 kematian pada Rabu (22/4) sore, menurut Universitas Johns Hopkins.

Tabel amal juga dilarang di Mesir, meskipun hanya ada 3.490 kasus COVID-19 dengan total kematian saat ini di 264.

Sebelumnya, Arab Saudi telah menangguhkan visa bagi umat Muslim yang ingin melakukan ziarah ke Mekah dan Madinah.

Presiden Iran Hassan Rouhani meminta maaf setelah mengumumkan larangan upacara biasa di negara itu dan melarang publik menghadiri tempat suci dan masjid selama setidaknya dua minggu lagi.

"Ini akan berbeda dan sulit dalam keadaan tertentu, tetapi Islam adalah agama yang sangat fleksibel, mencakup semua keadaan, jadi ibadah yang biasa kita lakukan di masjid, kita bisa melakukannya di rumah, tidak ada salahnya mengingat situasinya," kata Farhad Ahmad, seorang imam di Masjid Fazl di London, seperti dilansir laman The Independent, Kamis (23/4).

loading...