Alexa Analytics
JPNN.com App
Aplikasi Berita Terbaru dan Terpopuler
Dapatkan di Play Store atau Apps Store

Apakah Benar Pendatang Telah Mencuri Pekerjaan Warga Australia?

Senin, 15 Juni 2020 – 17:41 WIB
Apakah Benar Pendatang Telah Mencuri Pekerjaan Warga Australia? - JPNN.COM
Dalam beberapa pekan terakhir terjadi unjuk rasa di Australia dimana beberapa kelompok bersatu karena mereka percaya dengan teori konspirasi berkenaan dengan virus corona. (ABC news: Scott Mitchell)

Artikel ini diproduksi oleh ABC Indonesia

Jumlah pekerja migran yang besar menjadi salah satu penopang perekonomian Australia.

Tapi sejak perbatasan Australia ditutup akibat pandemi virus corona, jumlah pendatang menurun tajam, yaitu sebesar 30 persen di akhir tahun keuangan 2020.

Di tengah menurunnya pendapatan Australia dan naiknya angka penganguran, kurangnya pendatang malah disebut-sebut sebagian warga Australia sebagai hal yang tidak buruk.

Seperti yang dinyatakan oleh juru bicara soal imigrasi dari Partai Buruh, Senator Kristina Keneally, yang pada dasarnya mengatakan bahwa "pasokan murah" pekerja migran telah merebut jatah pekerjaan warga Australia dan menurunkan upah mereka.

Pernyataannya dalam sebuah artikel tersebut mengundang sejumlah tanggapan, termasuk tuduhan sebagai seorang rasis.

"Pemulihan ekonomi pasca COVID-19 nanti harus menjamin pergeseran dari ketergantungan [Australia] pada pasokan pekerja murah dari luar negeri, yaitu pekerja sementara yang membuat gaji pekerja Australia turun dan mengambil jatah kerja warga Australia," tulisnya.

Bantahan Pemerintah Australia

Apakah Benar Pendatang Telah Mencuri Pekerjaan Warga Australia? Photo: Visa untuk bekerja dan tinggal di Australia sementara, yakni jenis 457 telah diubah menjadi TSS di tahun 2018. (ABC Riverland: Catherine Heuzenroeder)

 

loading...