Alexa Analytics
JPNN.com App
Aplikasi Berita Terbaru dan Terpopuler
Dapatkan di Play Store atau Apps Store

Sekjen PBB Desak Turki dan Rusia Jauhi Urusan Dalam Negeri Libya

Jumat, 29 Januari 2021 – 21:35 WIB
Sekjen PBB Desak Turki dan Rusia Jauhi Urusan Dalam Negeri Libya - JPNN.COM
Kelompok bersenjata, yang berlomba menguasai Tripoli, ibu kota Libya, sepakat melakukan gencatan senjata. Foto: AFP

jpnn.com - Sekjen PBB Antonio Guterres pada Kamis (29/1) menyeru ribuan pasukan dan tentara bayaran asing agar segera meninggalkan Libya, dan Guterrres meminta mereka jangan campuri Libya.

Libya terpecah sejak 2014 antara Pemerintah Kesepakatan Nasional (GNA) --yang diakui dunia-- di ibu Kota Tripoli di wilayah barat dan Militer Nasional Libya (LNA) pimpinan Khalifa Haftar, yang berbasis di wilayah timur.

Kedua pemerintahan saingan itu menyepakati gencatan senjata pada Oktober, tetapi belum angkat kaki. Haftar didukung oleh Uni Emirat Arab (UAE), Mesir dan Rusia.

Pemerintah GNA mendapat dukungan dari Turki. "Gencatan senjata masih berlangsung," kaya Guterres kepada wartawan, Kamis (28/1).

"Penting agar seluruh pasukan asing dan seluruh tentara bayaran asing terlebih dahulu bergeser ke Benghazi dan ke Tripoli dan, dari sana, mundur dan tinggalkan Libya, sebab warga Libya telah membuktikan bahwa, dengan tanpa campur tangan, mereka mampu menyelesaikan masalah-masalahnya," kata Guterres.

Libya awalnya mengalami kekacauan pascapenggulingan pimpinan Muammar Gaddafi pada 2011. Dewan Keamanan (DK) PBB pada Kamis membahas situasi Libya.

Dewan beranggotakan 15 negara itu melalui pernyataan menyerukan penarikan penuh pasukan asing dan tentara bayaran "tanpa ditunda". Dewan juga meminta agar seluruh aktor Libya dan internasional menghormati embargo senjata dan kesepakatan gencatan senjata.

Penjabat Duta Besar AS untuk PBB Richard Mills membeberkan nama negara-negara yang dimaksud.