Alexa Analytics
JPNN.com App
Aplikasi Berita Terbaru dan Terpopuler
Dapatkan di Play Store atau Apps Store

Antisipasi Dampak Pelambatan Ekonomi 2020

Oleh: MH. Said Abdullah, Ketua Badan Anggaran DPR RI

Selasa, 19 Mei 2020 – 02:30 WIB
Antisipasi Dampak Pelambatan Ekonomi 2020 - JPNN.COM
Ketua Badan Anggaran DPR RI, MH. Said Abdullah. Foto: Humas DPR RI

jpnn.com - Badan Pusat Statistik (BPS) menyampaikan pertumbuhan ekonomi Indonesia triwulan I 2020 (Januari-Maret) sebesar 2,97% (yoy) dan 2,41% (qtq).

Pencapaian ini patut disyukuri, namun kita jangan lengah. Pertumbuhan ini secara waktu memang belum menunjukkan dampak serius Covid-19 pada kehidupan ekonomi kita.

Sebab pemerintah sendiri baru mengumumkan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) pada akhir Maret 2020.

Artinya, aktivitas ekonomi warga baru berkurang signifikan setelah kebijakan tersebut.

Dampaknya akan terasa pada triwulan-triwulan berikutnya pada tahun 2020, terlebih bila aktivitas ekonomi masyarakat slowing down berlangsung lama, dampaknya terhadap pertumbuhan ekonomi akan semakin serius.

Apabila pada tahun 2019 pertumbuhan ekonomi Indonesia sebesar 5,02%, pada tahun 2020 beberapa lembaga internasional memprediksikan pertumbuhan ekonomi Indonesia berbeda-beda.

April lalu, World Bank (WB)memperkirakan pertumbuhan ekonomi Indonsia pada kisaran -3,5% - 2,1%, ADB memperkirakan 2,5% dan Economist Intelligence Unit (EIU) memperkirakan 1% dan Moodys memperkirakan 3%.

Dari beberapa negara di ASEAN, berbagai lembaga diatas hanya menempatkan Vietnam ekonominya masih tumbuh pada kisaran 4%.

loading...