Hakim PN Medan Jamaluddin Tewas Bukan karena Diracun

Kamis, 05 Desember 2019 – 01:16 WIB
Hakim PN Medan Jamaluddin Tewas Bukan karena Diracun - JPNN.COM
Kapolda Sumatera Utara Irjen Pol Agus Andrianto saat ditemui di Mako Polda Sumut, Rabu. Foto: ANTARA/Nur Aprilliana Br Sitorus

jpnn.com, MEDAN - Kapolda Sumut, Irjen Agus Andrianto memastikan Hakim PN Medan tewas bukan karena diracun melainkan murni dibunuh.

Itu setelah mereka menerima hasil autopsi jenazah Jamaluddin dari tim laboratorium forensik (Labfor).

Hasil Labfor itu menyebkan bahwa Hakim Jamaluddin tewas antara 12 sampai 20 jam sebelum autopsi.

“Menurut hasil pemeriksaan Labfor, karena sudah lewat meninggal, kaku mayat, sudah lemas kembali sudah mulai lembab dan mulai ke arah pembusukan. Artinya korban meninggal antara 12 sampai 20 jam. Artinya nanti kami runut ke sana,” ungkap Agus di Mapolda Sumut sebagaimana dilansir pojoksatu.id, Rabu (4/12).

Pemeriksaan laboratorium forensik terhadap jasad Jamaluddin dilakukan Jumat (29/11) malam.

Sedangkan Jamaluddin ditemukan tewas di dalam mobilnya Toyota Land Cruiser Prado BK 77 HD hitam di areal perkebunan sawit di Dusun II Namo Rindang, Desa Suka Rame, Kecamatan Kutalimbaru, Kabupaten Deliserdang, Sumatera Utara, Jumat (29/11) siang pukul 13.30 WIB.

“Artinya bahwa kami akan runut dari sana. Yang ada hanya kafein sama obat batuk (di lambung). Berarti yang bersangkutan dalam kondisi normal. Tidak dalam kondisi mabuk kan gitu, tidak diracun,” tegas Kapolda.

Hanya saja, Agus mengatakan pihak tak ingin gegabah menetapkan tersangka, meski sebelumnya dia menyebut dugaan keterlibatan orang terdekat korban.

loading...